Pesanan Kembara

Best Blog Tips 6:33 PM 0 Comments



Maka ketika aku ingin memulakan pengembaraan aku kembali, Sang Guru meletakkan tangannya yang mulia diatas bahuku dan memberi pesan,

“Anakku, perjalanan pengembaraan ini umpama perjalananan kita di atas dunia fana ini. Hendaklah engkau selalu mengawasi diri dalam setiap perbuatanmu. Dan hendaklah engkau sedar bahawa Allah selalu dekat denganmu.”

Mata Sang Guru redup membuatkan begitu senang memandangnya. Wajahnya bercahaya dengan cahaya wuduk yang tidak pernah hilang dari tubuhnya.Tenang jiwaku menatapnya.

“Inilah pesananku, maka berpesanlah jua pada manusia lain, sesungguhnya Allah Swt itu sangat menyukai hambaNya yang saling memberi pesan.”

“Anakku, Dia selalu mengetahui dan mengawasi segala perbuatanmu. BagiNya tidak ada sesuatu yang rahsia dan samar. Makhluk sekecil apapun yang ada dibumi dan langit tidakakan pernah lepas dari pengawasanNya.”

“Ingatlah bahawa Dia sentiasa mengetahui apa yang engkau bicarakan, baik engkau bersuara keras mahupun sir (rahsia). Di manasahajaengkauberasa, Diabersamamu, danDialah yang MahaKuasa.”

“Petunjuk, pertolongan dan penjagaanNya hanya tercurah kepadamu jika engkau tergolong orang-orang yang berbuat baik.”

Setiap bait-bait pesanan sang guru berpintal bersama desiran angin pagi yang sangat aman, menari nari didalam telingaku.

Sang guru perpesan lagi,

“Hendaklah engkau malu kepadaNya. Kerjakanlah perintah-perintahNya dan jauhilah larangan-laranganNya serta beribadahlah kepadaNya seakan-akan engkau melihatNya. Dan apabila engkau tidak melihatNya, ketahuilah bahawa Dia selalu melihatmu.”

“Dan jika di dalam hatimu timbul rasa malas pada ketaatan dan cenderung untuk mengerjakan kemaksiatan, katakan pada nafsumu!

“hai nafsu! Sesungguhnya Allah selalu mendengarmu, melihatmu dan mengetahui segala rahsia dan bisikanmu.”

Jika ia belum dapat menuruti nasihatmu kerana kurangnya dalam memahami keagungan Allah, maka peringatkanlah kepadanya akan dua malaikat yang selalu mencatat kebajikan dan kejahatan, iaitu Raqib dan Atid. Dan bacakan firman Allah;

“ Ketika dua malaikat yang mencatat amal duduk disebelah kanan dan disebelah kiri. Tidaklah perkataan yang dikeluarkan seorang melainkan disisinya ada malaikat Raqib dan Atid.” (Qaaf : 17-18)

“Jika nasihat tersebut tetap tidak dapat menghentikan tindakannya, berikanlah ia pengertian tentang kematian yang sudah semakin dekat. Dan kematian adalah satu rahsia yang dinantikan kedatangannya." 

“Apabila ajal telah menjemputnya sedangkan ia sentiasa mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak diredhai oleh Allah maka hanya penyesalan tiada habis yang ia peroleh.”

“Bila ia masih degil dan tidak menghiraukan nasihat itu, maka ingatkan ia sekali lagi tentang pahala besar yang dijanjikan oleh Allah, bagi mereka yang taat kepadNya. Dan kemudian katakanlah kepada nafsu :

“Hai nafsu! Tiada lagi kesempatan untuk bertaubat setelah kematian. Dan tiada lagi tempat setelah dunia ini, kecuali syurga dan neraka. Pilihlah mana yang engkau suka! Jika taat kepada Allah, maka kebahagiaan , keredhaan dan kekekalan di dalam syurga yang luaslah yang engkau terima, bahkan engkau pun akan peroleh nikmat yang terbesar yakni melihatNya. Jika engkau bermaksiat, tentu kehinaan, murka dan seksa nerakalah yang pasti engkau terima!”

“Sungguh wahai anakku, nasihat ini pasti membawa manfaat bagi kehidupanmu, didunia dan akhirat. Kembaralah dengan jiwa hamba, pasti kembaramu adalah kembara ke syurga!”

Aku memeluk erat tubuh Sang Guru dengan linangan air mata.Perit sekali saat ini. Berpisah dengan Sang Guru  membuatku terasa aku kehilangan segalanya didunia ini. Namun kukuatkan hati untuk melangkah kembara, kerna disana aku memerlukan sebuah jawapan. Jawapan tentang sesuatu yang aku cari selama ini.

“Aku pasti kembali!” Getus hatiku sambil meninggalkan Sang Guru yang semakin jauh dan kabur dari retina mataku. Akhir, wajahnya hilang ditenggelam kabus pagi yang tebal..

kembali

Best Blog Tips 12:06 PM 0 Comments


Aku rindu,
pada waktu itu,
kekuatan yang memeluk daku,
pada cinta itu,
kebahagiaan yang membuat aku terbang,
pada rasa itu,
ketenangan yang melingkari sanubari,

dan pada pena yang memberi nafas pada hidup.

Aku benar-benar rindu,
dan kini aku kembali,
dicelah kekalutan belantara resah dan gelisah,
dalam larian kehidupan yang amat memenatkan.
Moga aku kuat!