Bab 1 ( Risalatul Mu'awanah) : Keyakinan

Best Blog Tips 4:53 PM 0 Comments


Bismillah.

Izinkan aku panjangkan kalam ulama'.

**

Wahai saudaraku, hendaklah engkau selalu teguh dalam berkeyakinan.Kerana bila keyakinan itu sudah kukuh dalam hatimu, segala sesuatu yang ghaib tiba-tiba dapat dilihat dengan jelas seperti yang dikatakan oleh Ali bin Abi Thalib:

"Sudah terbuka mata hatiku maka bertambahlah keyakinanku."

Keyakinan ialah kekuatan dan keteguhan iman yang sudah mendarah daging dan menyatu dalam hati, laksana sebuah gunung yang sangat besar.Kerana itu, segala bentuk keraguan dan ujian tidak mampu menggoyahkannya..

Jika keraguaan dan ujian itu datang dari luar, tutuplah kedua telinganya sedangkan hati tetap pada pendirian asal yang kukuh dan teguh.Bahkan syaitan pun tidak kuasa mendekati dan menggodanya kerana hati sudah dibentengi dengan keyakinan yang kukuh.Manusia yang memiliki ciri-ciri di atas ialah Umar bin Khattab, seperti yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw:

"Syaitan akan lari apabila melihat bayangan Umar.Dan ia pun tidak berani berpijak pada jalan yang telah dilewati oleh Umar."(HR. Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Hibban dari Buraidah)

Sebab-sebab teguhnya keyakinan

a. Telinga selalu mendengar Al-Quran dan hadis dan hati sentiasa merenungkan keagungan ALLAH, kesempurnaan, kebesaran dan keEsaanNYa, mempelajari kejujuran para Nabi, kesempurnaan mereka, mukjizat yang mereka bawa, serta seksa yang ditimpakan pada musuh-musuh mereka.

Merenungkan segala sesuatu yang akan terjadi pada hari kamat, pahala yang diperoleh orang-orang yang taqwa dan azab bagi yang berdosa.Cukuplah bagi kita memperkukuhkan keyakinan dengan penyebab pertama ini. Firman ALLAH Taala:

"Apakah belum cukup bagi mereka? telah Kami turunkan Al-Quran kepadamu, agar dibaca di depan mereka."(QS. Al Ankabut:51)

b. Memperhatikan segala ciptaan ALLAH yang indah dan menakjubkan, baik yang ada di langit mahupun bumi. Firman ALLAH swt:

"Kami akan memberitahukan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di beberapa daerah dan (kekuasaan) yang ada pada peribadi mereka sendiri sehingga jelas bagi mereka bahawa ALLAH adalah (benar)."(QS. Ha Mim As Sajadah:53)

c. Bersungguh-sungguh dalam mengerjakan segala amalan dan tetap didasari iman dan taqwa. Firman ALLAH Taala:

"Dan orang-orang yang berjihad mencari keredhaan Kami. Sungguh, akan Kami tunjukkan pada mereka jalan-jalan Kami." (QS. Al Ankabut:69)

Buah keyakinan

Buah keyakinan yang dapat kita rasakan bila kita kental dalam berkeyakinan antara lain kekuatan batin, ketenangan jiwa, perlindungan ALLAH swt.Cita-cita untuk selalu taat kepadaNYA, serta kekuatan maksima untuk mendapat redhaNYA.

Ringkasnya, keyakinan yang kental itu merupakan pokok dari segala sesuatu.Sedangkan darjat yang luhur, budi pekerti yang terpuji dan amal soleh adalah cabang dan buahnya.Bahkan baik buruk akhlak dan perilaku seseorang bergantung pada keyakinannya.

Luqman Hakim berkata:

"Amalan dapat dilakukan dengan adanya keyakinan.Seseorang hanya dapat beramal sesuai dengan kadar imannya.Dan bila keyakinannya berkurang, berkurang pulalah amalnya."

Rsulullah saw bersabda:

"Keyakinan adalah bahagian keseluruhan dari iman."(HR. Baihaqi)

Tingkat-tingkat keyakinan dalam keimanan

a. Ashabul Yamin

Iaitu orang-orang yang percaya dan kental dalam iman, tapi pada saat-saat tertentu, jiwanya dapat digoncangkan oleh keraguan dan ujian.

b. Al Muqarrabin

Iaitu orang-orang yang benar-benar kental dalam berkeyakinan, mereka mampu menguasi hati mereka dengan bermodalkan keteguhan iman dan taqwa.Segala bentuk keraguan dan ujian tidak akan mampu mengganggu dan merosak imannya.Bahkan sesuatu yang ghaib pun dapat terlihat dengan jelas, tingkatan ini dinamakan Iman bil yaqin.

c. Tingkatan para Nabi dan pewarisnya

pada tingkat tertinggi ini pun segala sesuatu yang ghaib dan tersembunyi dapat terlihat dengan sangat jelas dan nyata

Tingkatan ini disebut Iman bil kasyfi wal 'iyan.

Seluruh tingkatan di atas merupakan anugerah ALLAH yang diberikan kepada yang dikehendakiNYA.Hanya ALLAH lah yang memiliki keutamaan yang benarnya.

**

itulah kalam al Habib Saiyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad. Semoga Allah rahmati beliau.

faqir ilallah
bumi wakafan MADI
08 Rabiul Awal 1433H

Saiyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad

Best Blog Tips 8:16 AM 0 Comments

Bismillah.

Antara untaian ilmu yang akan aku kongsikan di dalam blog aku ini adalah aku ambil dari sebuah kitab iaitu Risalatul Mu'awanah (Panduan Murid Menuju Makrifatullah) tulisan al Habib Saiyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad.

Maka, kurang eloklah aku terus menerjah terus kepada isi kitabnya tanpa mengenal pengarangnya. Memang adab 'menadah kitab' kita akan dijelaskan dan diterangkan disebalik nama kitab dan nama pengarang tersebut.

Mari kita berkenalan dengan al Habib.

(maaf panjang sikit, tapi jika biodata artis kita mampu baca A hingga Z, kenapa biodata ulama kita tidak mampu?he)

***

Imam Al-Allamah Al-Habib Abdullah bin Alwy Al-Hadad, lahir hari Rabu, Malam Khamis tanggal 5 Bulan Syafar 1044 H di Desa Sabir di Kota Tarim, wilayah Hadhromaut, Negeri Yaman.

Nasab
Beliau adalah seorang Imam Al-Allamah Al-Habib Abdullah bin Alwy Al-Hadad bin Muhammad bin Ahmad bin Abdullah bin Muhammad bin Alwy bin Ahmad bin Abu Bakar Al–Thowil bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin Ahmad Al-Faqih bin Abdurrohman bin Alwy bin Muhammad Shôhib Mirbath bin Ali Khôli’ Qosam bin Alwi bin Muhammad Shôhib Shouma’ah bin Alwi bin Ubaidillah bin Al-Muhâjir Ilallôh Ahmad bin Isa bin Muhammad An-Naqîb bin Ali Al-Uraidhi bin Imam Jakfar Ash-Shodiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Imam As-Sibth Al-Husein bin Al-Imam Amirul Mukminin Ali bin Abi Tholib suami Az-Zahro Fathimah Al-Batul binti Rosulullah Muhammad SAW.

Orang-tuanya
Sayyid Alwy bin Muhammad Al-Haddad, Ayah Syaikh Abdullah Al-Haddad dikenal sebagai seorang yang saleh. Lahir dan tumbuh di kota Tarim, Sayyid Alwy, sejak kecil berada di bawah asuhan ibunya Syarifah Salwa, yang dikenal sebagai wanita ahli ma’rifah dan wilayah. Bahkan Al-Habib Abdullah bin Alwy Al-Haddad sendiri banyak meriwayatkan kekeramatannya. Kakek Al-Haddad dari sisi ibunya ialah Syaikh Umar bin Ahmad Al-Manfar Ba Alawy yang termasuk ulama yang mencapai derajat ma’rifah sempurna.

Suatu hari Sayyid Alwy bin Muhammad Al-Haddad mendatangi rumah Al-Arif Billah Syaikh Ahmad bin Muhammad Al-Habsy, pada waktu itu ia belum berkeluarga, lalu ia meminta Syaikh Ahmad Al-Habsy mendoakannya, lalu Syaikh Ahmad berkata kepadanya, ”Anakmu adalah anakku, di antara mereka ada keberkahan”. Kemudian ia menikah dengan cucu Syaikh Ahmad Al-Habsy, Salma binti Idrus bin Ahmad bin Muhammad Al-Habsy. Al-Habib Idrus adalah saudara dari Al-Habib Husein bin Ahmad bin Muhammad Al-Habsy. Yang mana Al-Habib Husein ini adalah kakek dari Al-Arifbillah Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein bin Ahmad bin Muhammad Al-Habsy (Mu’alif Simtud Durror). Maka lahirlah dari pernikahan itu Al-Habib Abdullah bin Alwy Al-Haddad. Ketika Syaikh Al-Hadad lahir ayahnya berujar, “Aku sebelumnya tidak mengerti makna tersirat yang ducapkan Syaikh Ahmad Al-Habsy terdahulu, setelah lahirnya Abdullah, aku baru mengerti, aku melihat pada dirinya tanda-tanda sinar Al-wilayah (kewalian)”.

Masa Kecil
Dari semenjak kecil begitu banyak perhatian yang beliau dapatkan dari Allah. Allah menjaga pandangan beliau dari segala apa yang diharomkan. Penglihatan lahiriah Beliau diambil oleh Allah dan diganti oleh penglihatan batin yang jauh yang lebih kuat dan berharga. Yang mana hal itu merupakan salah satu pendorong beliau lebih giat dan tekun dalam mencari cahaya Allah menuntut ilmu agama.

Pada umur 4 tahun beliau terkena penyakit cacar sehingga menyebabkannya buta. Cacat yang beliau derita telah membawa hikmah, beliau tidak bermain sebagaimana anak kecil sebayanya, beliau habiskan waktunya dengan menghapal Al-Quran, mujahaddah al-nafs (beribadah dengan tekun melawan hawa nafsu) dan mencari ilmu. Sungguh sangat mengherankan seakan-akan anak kecil ini tahu bahwa ia tidak dilahirkan untuk yang lain, tetapi untuk mengabdi kepada Allah SWT.

Dakwahnya
Berkat ketekunan dan akhlakul karimah yang beliau miliki pada saat usia yang sangat dini, beliau dinobatkan oleh Allah dan guru-guru beliau sebagai da’i, yang menjadikan nama beliau harum di seluruh penjuru wilayah Hadhromaut dan mengundang datangnya para murid yang berminat besar dalam mencari ilmu. Mereka ini tidak datang hanya dari Hadhromaut tetapi juga datang dari luar Hadhromaut. Mereka datang dengan tujuan menimba ilmu, mendengar nasihat dan wejangan serta tabarukan (mencari berkah), memohon doa dari Al-Habib Abdullah Al-Haddad. Di antara murid-murid senior Al-Habib Abdullah Al-Haddad adalah putranya, Al-Habib Hasan bin Abdullah bin Alwy Al-Haddad, Al-Habib Ahmad bin Zein bin Alwy bin Ahmad bin Muhammad Al-Habsy, Al-Habib Ahmad bin Abdullah Ba-Faqih, Al-Habib Abdurrohman bin Abdullah Bilfaqih, dll.

Selain mengkader pakar-pakar ilmu agama, mencetak generasi unggulan yang diharapkan mampu melanjutkan perjuangan kakek beliau, Rosullullah SAW, beliau juga aktif merangkum dan menyusun buku-buku nasihat dan wejangan baik dalam bentuk kitab, koresponden (surat-menyurat) atau dalam bentuk syair sehingga banyak buku-buku beliau yang terbit dan dicetak, dipelajari dan diajarkan, dibaca dan dialihbahasakan, sehingga ilmu beliau benar-benar ilmu yang bermanfaat. Tidak lupa beliau juga menyusun wirid-wirid yang dipergunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah dan bermanfaat untuk agama, dunia dan akhirat, salah satunya yang agung dan terkenal adalah Rotib ini. Rotib ini disusun oleh beliau dimalam Lailatul Qodar tahun 1071 H.

Akhlaq dan Budi Pekerti
Al-Imam Al-Haddad (rahimahullah) memiliki perwatakan badan yang tinggi, berdada bidang, tidak terlalu gempal, berkulit putih, sangat berhaibah dan tidak pula di wajahnya kesan mahupun parut cacar.

Wajahnya sentiasa manis dan menggembirakan orang lain di dalam majlisnya. Ketawanya sekadar senyuman manis; apabila beliau gembira dan girang, wajahnya bercahaya bagaikan bulan. Majlis kendalian beliau sentiasa tenang dan penuh kehormatan sehinggakan tidak terdapat hadhirin berbicara mahupun bergerak keterlaluan bagaikan terletak seekor burung di atas kepala mereka.
Mereka yang menghadhiri ke majlis Al-Habib bagaikan terlupa kehidupan dunia bahkan terkadang Si-lapar lupa hal kelaparannya; Si-sakit hilang sakitnya; Si-demam sembuh dari demamnya. Ini dibuktikan apabila tiada seorang pun yang yang sanggup meninggalkan majlisnya.

Al-Imam sentiasa berbicara dengan orang lain menurut kadar akal mereka dan sentiasa memberi hak yang sesuai dengan taraf kedudukan masing-masing. Sehinggakan apabila dikunjungi pembesar, beliau memberi haknya sebagai pembesar; kiranya didatangi orang lemah, dilayani dengan penuh mulia dan dijaga hatinya. Apatah lagi kepada Si-miskin.

Beliau amat mencintai para penuntut ilmu dan mereka yang gemar kepada alam akhirat. Al-Habib tidak pernah jemu terhadap ahli-ahli majlisnya bahkan sentiasa diutamakan mereka dengan kaseh sayang serta penuh rahmah; tanpa melalaikan beliau dari mengingati Allah walau sedetik. Beliau pernah menegaskan “Tiada seorang pun yang berada dimajlisku mengganguku dari mengingati Allah”.

Majlis Al-Imam sentiasa dipenuhi dengan pembacaan kitab-kitab yang bermanfaat, perbincangan dalam soal keagamaan sehingga para hadhirin sama ada yang alim ataupun jahil tidak akan berbicara perkara yang mengakibatkan dosa seperti mengumpat ataupun mencaci. Bahkan tidak terdapat juga perbicaraan kosong yang tidak menghasilkan faedah. Apa yang ditutur hanyalah zikir, diskusi keagamaan, nasihat untuk muslimin, serta rayuan kepada mereka dan selainnya supaya beramal soleh. Inilah yang ditegaskan oleh beliau “Tiada seorang pun yang patut menyoal hal keduniaan atau menyebut tentangnya kerana yang demikian adalah tidak wajar; sewajibnya masa diperuntuk sepenuhnya untuk akhirat sahaja. Silalah bincang perihal keduniaan dengan selain dariku.”

Al-Habib (rahimahullah) adalah contoh bagi insan dalam soal perbicaraan mahupun amalan; mencerminkan akhlak junjungan mulia dan tabiat Al-Muhammadiah yang mengalir dalam hidup beliau. Beliau memiliki semangat yang tinggi dan azam yang kuat dalam hal keagamaan. Al-Imam juga sentiasa menangani sebarang urusan dengan penuh keadilan dengan menghindari pujian atau keutamaan dari oramg lain; bahkan beliau sentiasa mempercepatkan segala tugasnya tanpa membuang masa. Beliau bersifat mulia dan pemurah lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan. Ciri inilah menyebabkan ramai orang dari pelusuk kampung sering berbuka puasa bersama beliau di rumahnya dengan hidangan yang tidak pernah putus semata mata mencari barakah Al-Imam.

Al-Imam menyatakan “Sesuap makanan yang dihadiahkan atau disedekahkan mampu menolak kesengsaraan”. Katanya lagi “Kiranya ditangan kita ada kemampuan, nescaya segala keperluan fakir miskin dipenuhi, sesungguhnya permulaan agama ini tidak akan terdiri melainkan dengan kelemahan Muslimin”.

Beliau adalah seorang yang memiliki hati yang amat suci, sentiasa sabar terhadap sikap buruk dari yang selainnya serta tidak pernah merasa marah. Kalaupun ia memarahi, bukan kerana peribadi seseorang tetapi sebab amalan mungkarnya yang telah membuat Al-Imam benar-benar marah. Inilah yang ditegaskan oleh Al-Habib “Adapun segala kesalahan berkait dengan hak aku, aku telah maafkan; tetapi hak Allah sesungguhnya tidak akan dimaafkan”.

Al-Imam amatlah menegah dari mendoa’ agar keburukan dilanda orang yang menzalimi mereka. Sehingga bersama beliau terdapat seorang pembantu yang terkadangkala melakukan kesilapan yang boleh menyebabkan kemarahan Al-Imam. Namun beliau menahan marahnya; bahkan kepada si-Pembantu itu diberi hadiah oleh Al-Habib untuk meredakan rasa marah beliau sehinggakan pembantunya berkata: “alangkah baiknya jika Al-Imam sentiasa memarahiku”.

Segala pengurusan hidupnya berlandaskan sunnah; kehidupannya penuh dengan keilmuan ditambah pula dengan sifat wara’. Apabila beliau memberi upah dan sewa sentiasa dengan jumlah yang lebih dari asal tanpa diminta. Kesenangannya adalah membina dan mengimarahkan masjid. Di Nuwaidarah dibinanya masjid bernama Al-Awwabin begitu juga, Masjid Ba-Alawi di Seiyoun, Masjid Al-Abrar di As-Sabir, Masjid Al-Fatah di Al-Hawi, Masjid Al-Abdal di Shibam, Masjid Al-Asrar di Madudah dan banyak lagi.

Diantara sifat Al-Imam termasuk tawaadu’ (merendah diri). Ini terselah pada kata-katanya, syair-syairnya dan tulisannya. Al-Imam pernah mengutusi Al-Habib Ali bin Abdullah Al-Aidarus. “Doailah untuk saudaramu ini yang lemah semoga diampuni Allah”

Wafatnya
Beliau wafat hari Senin, malam Selasa, tanggal 7 Dhul-Qo’dah 1132 H, dalam usia 98 tahun. Beliau disemayamkan di pemakaman Zambal, di Kota Tarim, Hadhromaut, Yaman. Semoga Allah melimpahkan rohmat-Nya kepada beliau juga kita yang ditinggalkannya.

Habib Abdullah Al Haddad dimata Para Ulama
Al-Arifbillah Quthbil Anfas Al-Imam Habib Umar bin Abdurrohman Al-Athos ra. mengatakan,
“Al-Habib Abdullah Al-Haddad ibarat pakaian yang dilipat dan baru dibuka di zaman ini, sebab beliau termasuk orang terdahulu, hanya saja ditunda kehidupan beliau demi kebahagiaan umat di zaman ini (abad 12 H)”.

Al-Imam Arifbillah Al-Habib Ali bin Abdullah Al-Idrus ra. mengatakan,
“Sayyid Abdullah bin Alwy Al-Haddad adalah Sultan seluruh golongan Ba Alawy”.

Al-Imam Arifbillah Muhammad bin Abdurrohman Madehej ra. mengatakan,
“Mutiara ucapan Al-Habib Abdullah Al-Haddad merupakan obat bagi mereka yang mempunyai hati cemerlang sebab mutiara beliau segar dan baru, langsung dari Allah SWT. Di zaman sekarang ini kamu jangan tertipu dengan siapapun, walaupun kamu sudah melihat dia sudah memperlihatkan banyak melakukan amal ibadah dan menampakkan karomah, sesungguhnya orang zaman sekarang tidak mampu berbuat apa-apa jika mereka tidak berhubungan (kontak hati) dengan Al-Habib Abdullah Al-Haddad sebab Allah SWT telah menghibahkan kepada beliau banyak hal yang tidak mungkin dapat diukur.”

Al-Imam Abdullah bin Ahmad Bafaqih ra. mengatakan,
“Sejak kecil Al-Habib Abdullah Al-Haddad bila matahari mulai menyising, mencari beberapa masjid yang ada di kota Tarim untuk sholat sunnah 100 hingga 200 raka’at kemudian berdoa dan sering membaca Yasin sambil menangis. Al-Habib Abdullah Al-Haddad telah mendapat anugrah (fath) dari Allah sejak masa kecilnya”.

Sayyid Syaikh Al-Imam Khoir Al-Diin Al-Dzarkali ra. menyebut Al-Habib Abdullah Al-Haddad sebagai fadhillun min ahli Tarim (orang utama dari Kota Tarim).

Al-Habib Muhammad bin Zein bin Smith ra. berkata,
“Masa kecil Al-Habib Abdullah Al-Haddad adalah masa kecil yang unik. Uniknya semasa kecil beliau sudah mampu mendiskusikan masalah-masalah sufistik yang sulit seperti mengaji dan mengkaji pemikiran Syaikh Ibnu Al-Faridh, Ibnu Aroby, Ibnu Athoilah dan kitab-kitab Al-Ghodzali. Beliau tumbuh dari fitroh yang asli dan sempurna dalam kemanusiaannya, wataknya dan kepribadiannya”.

Al-Habib Hasan bin Alwy bin Awudh Bahsin ra. mengatakan,
“Bahwa Allah telah mengumpulkan pada diri Al-Habib Al-Haddad syarat-syarat Al-Quthbaniyyah.”

Al-Habib Abu Bakar bin Said Al-Jufri ra. berkata tentang majelis Al-Habib Abdullah Al-Haddad sebagai majelis ilmu tanpa belajar (ilmun billa ta’alum) dan merupakan kebaikan secara menyeluruh. Dalam kesempatan yang lain beliau mengatakan,
“Aku telah berkumpul dengan lebih dari 40 Waliyullah, tetapi aku tidak pernah menyaksikan yang seperti Al-Habib Abdullah Al-Haddad dan tidak ada pula yang mengunggulinya, beliau adalah Nafs Rohmani, bahwa Al-Habib Abdullah Al-Haddad adalah asal dan tiada segala sesuatu kecuali dari dirinya.”

Seorang guru Masjidil Harom dan Nabawi, Syaikh Syihab Ahmad al-Tanbakati ra. berkata,
“Aku dulu sangat ber-ta’alluq (bergantung) kepada Sayyidi Syaikh Abdul Qodir Al-Jailani. Kadang-kadang dia tampak di hadapan mataku. Akan tetapi setelah aku ber-intima’ (condong) kepada Al-Habib Abdullah Al-Haddad, maka aku tidak lagi melihatnya. Kejadian ini aku sampaikan kepada Al-Habib Abdullah Al-Haddad. Beliau berkata,’Syaikh Abdul Qodir Al-Jailani di sisi kami bagaikan ayah. Bila yang satu ghoib (tidak terlihat), maka akan diganti dengan yang lainnya. Allah lebih mengetahui.’ Maka semenjak itu aku ber-ta’alluq kepadanya.”

Al-Habib Ahmad bin Zain Al-Habsyi ra. seorang murid Al-Habib Abdullah Al-Haddad yang mendapat mandat besar dari beliau, menyatakan kekagumannya terhadap gurunya dengan mengatakan,
”Seandainya aku dan tuanku Al-Habib Abdullah Al-Haddad ziaroh ke makam, kemudian beliau mengatakan kepada orang-orang yang mati untuk bangkit dari kuburnya, pasti mereka akan bangkit sebagai orang-orang hidup dengan izin Allah. Karena aku menyaksikan sendiri bagaimana dia setiap hari telah mampu menghidupkan orang-orang yang bodoh dan lupa dengan cahaya ilmu dan nasihat. Beliau adalah lauatan ilmu pengetahuan yang tiada bertepi, yang sampai pada tingkatan Mujtahid dalam ilmu-ilmu Islam, Iman dan Ihsan. Beliau adalah mujaddid pada ilmu-ilmu tersebut bagi penghuni zaman ini. ”

Syaikh Abdurrohman Al-Baiti ra. pernah berziaroh bersama Al-Habib Abdullah Al-Haddad ke makam Sayidina Al-Faqih Al-Muqoddam Muhammad bin Ali Ba’Alawy, dalam hatinya terbetik sebuah pertanyaan ketika sedang berziaroh,
“Bila dalam sebuah majelis zikir para sufi hadir Al-Faqih Al-Muqaddam, Syaikh Abdurrohman Asseqaff, Syaikh Umar al-Mukhdor, Syaikh Abdullah Al-Idrus, Syaikh Abdul Qodir Al-Jailani, dan yang semisal setara dengan mereka, mana diantara mereka yang akan berada di baris depan? Pada waktu itu guruku, Al-Habib Abdullah Al-Haddad, menyingkap apa yang ada dibenakku, kemudian dia mengatakan, ‘Saya adalah jalan keluar bagi mereka, dan tiada seseorang yang bisa masuk kepada mereka kecuali melaluiku.’ Setelah itu aku memahami bahwa beliau Al-Habib Abdullah Al-Haddad, adalah dari abad 2 H, yang diakhirkan kemunculannya oleh Allah SWT pada abad ini sebagai rohmat bagi penghuninya.”

Al-Habib Ahmad bin Umar bin Semith ra. mengatakan,
“Bahwa Allah memudahkan bagi pembaca karya-karya Al-Habib Abdullah Al-Haddad untuk mendapat pemahaman (futuh), dan berkah membaca karyanya Allah memudahkan segala urusannya agama, dunia dan akhirat, serta akan diberi ‘Afiat (kesejahteraan) yang sempurna dan besar kepadanya.”

Al-Habib Thohir bin Umar Al-Hadad ra. mengatakan,
“Semoga Allah mencurahkan kebahagiaan dan kelapangan, serta rezeki yang halal, banyak dan memudahkannya, bagi mereka yang hendak membaca karya-karya Al-Quthb Aqthob wal Ghouts Al-Habib Abdullah bin Alwy Al-Haddad ra.”

Al-Habib Umar bin Zain bin Semith ra. mengatakan bahwa seseorang yang hidup sezaman dengan Al-Habib Abdullah Al-Haddad ra., bermukim di Mekkah, sehari setelah Al-Habib Abdullah Al-Haddad wafat, ia memberitahukan kepada sejumlah orang bahwa semalam beliau ra. sudah wafat. Ketika ditanya darimana ia mengetahuinya, ia menjawab,
“Tiap hari, siang dan malam, saya melihat beliau selalu datang berthowaf mengitari Ka’bah (padahal beliau berada di Tarim, Hadhromaut). Hari ini saya tidak melihatnya lagi, karena itulah saya mengetahui bahwa beliau sudah wafat.”

Karya-karyanya
Beliau meninggalkan kepada umat Islam khazanah ilmu yang banyak, yang tidak ternilai, melalui kitab-kitab dan syair-syair karangan beliau. Antaranya ialah:
1. An-Nashaa’ih Ad-Dinniyah Wal-Washaya Al-Imaniyah.
2. Ad-Dakwah At Tammah.
3. Risalah Al-Mudzakarah Ma’al-Ikhwan Wal-Muhibbin.
4. Al Fushuul Al-Ilmiyah.
5. Al-Hikam.
6. Risalah Adab Sulukil-Murid.
7. Sabilul Iddikar.
8. Risalah Al-Mu’awanah.
9. Ittihafus-Sa’il Bi-Ajwibatil-Masa’il.
10. Ad-Durrul Manzhum Al-Jami’i Lil-Hikam Wal-Ulum.

**

sumber : Di sini

**

Marilah kita mencintai para ulama, merekalah yang mengantikan Rasulullah untuk menerangi jalan kelam kita ini.

Dan sama-samalah kita sedekahkan Al Fatihah kepada al Habib Saiyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad ini, InsyaAllah kebaikan yang akan kita kongsikan nanti akan menjadi pahala yang tidak pernah putus buat beliau selaku pengarang kitab yang ikhlas.

Al Fatihah!


faqir ilallah
Taman Kemajuan
08 Rabiul Awal 1433H

Di Bawah Lindungan Kaabah

Best Blog Tips 12:02 AM 2 Comments


Bismillah.

Siapa tidak kenal Pak Hamka, ulama tersohor di Nusantara ini. Nama penuh beliau ialah Haji Abdul Malik Karim Amrullah. Beliau meninggal dunia pada 1981M pada usia 73 tahun di Malaysia.

Semasa hanyatnya, Pak Hamka seorang yang petah berpidato, berjiwa seni dan telah menghasilkan banyak karya-karya besar termasuklah beberapa buah novel.

Novelnya Di Bawah Lindungan Kaabah (1936) telah di adaptasi ke filem pada tahun 1981 kemudian di ulang lakon pada 2011.

Aku masih mencari point yang nak disampaikan dalam filem ini.Karya Pak Hamka memang agak sukar untuk diserap kerana bagiku yang tidak reti ini, ia agak 'tinggi'. Tidak hairanlah dua karyanya yang sedang aku kunyah sekarang (Tasawuf Moden dan Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck) terpaksa aku ulang dan hadam beberapa kali. Memang lemah diri ini..

Untuk filem ini, aku hanya mampu tersenyum untuk mengganti ulasan.

Mari berkongsi rasa bersama. =)



Aku tertarik dengan satu ungkapan dalam filem ini.

“Untuk melewati badai kita harus terus berjalan, bukan berhenti. Dan untuk terus berjalan, hanya ada dua hal yang harus terus kita bawa; keyakinan, dan cinta.” – Hamid

faqir ilallah
Taman Kemajuan
07 Rabiul Awal 1433H

Solat Jenazah

Best Blog Tips 6:56 PM 4 Comments




Bismillah.

Aku yakin, jika ditanya 10 orang mahasiswa mahupun orang awam tentang solat jenazah, pasti hanya 3/10 yang tahu. Yang lain,sekadar menggeleng kepala. setuju??

Jadi kesempatan ini aku rasa terpanggil untuk berkongsi cara/kaifiat solat jenazah yang paling ringkas. Moga bermanfaat.

Baik, mudah dan ringkas.

Solat jenazah ada 4 takbir sahaja (bukan 4 rakaat ye), jadi tidak ada rukuk mahupun sujud.

1. Takbir pertama berserta NIAT.Selepas takbir baca AL FATIHAH.

Niat:
Sahaja aku sembahyangkan mayat ini 4 takbir fardhu kerana Allah Taala.

2. Takbir kedua.Selepas takbir, baca SELAWAT.

Selawat :
Allahumma solli a'la Muhammad.

3. Takbir ketiga. selepas takbir, baca DOA ke atas mayat.

Doa :
Allahummargh firlahu warhamhu (untuk mayat lelaki)
Allahummargh firlaha warhamha (untuk mayat perempuan)

4. Takbir keempat. Selepas takbir, beri SALAM.

Salam:
Assalamualaikum warahmatullah (Kanan dan kiri)

Alhamdulillah. Itu sahaja.

Selalulah lazimi menziarahi kematian nescaya ia mendekatkan diri kepada Allah.

Sebarlah kebaikan ini, moga secalit kejahilan dapat dipadamkan.

faqir ilallah
Taman Kemajuan
05 Rabiul Awal 1433H

Rumah di Afganistan

Best Blog Tips 2:56 PM 1 Comments

Bismillah.

Mari kita meninjau didunia luar sekejap.

Di bawah adalah sebuah perkampungan di Afganistan. Sangat menarik!

Permandangan dari jauh

Satu warna je..he

Pernah tengok rumah Majin Buu? Agak-agak sama tak? 

Pintu masuk salah satu rumah

Siap cermin tingkap lagi tu..

Permandangan dalam. fuh, kemas!


Amacam?? hehe

faqir ilallah
bumi wakafan MADI
04 Rabiul Awal 1433H

Sang Pemimpi

Best Blog Tips 5:22 PM 1 Comments



Bismillah.

"Orang macam kita, harus bisa bermimpi, kalau tak bermimpi kita akan mati." Itulah ungkapan bermotivasi Arai didalam filem ini.

Sang Pemimpin adalah filem sambungan dari Laskar Pelangi (2008), yang mengisahkan 3 orang sahabat Arai, Ikal dan Jimbron dalam mengejar mimpi mereka.

Sangat bermotivasi! Itulah ungkapan yang aku dapat simpulkan setelah menonton filem ini.

Mari berkongsi rasa. =)



"Kalau nak mimpi yang tinggi-tinggi, mimpilah. tapi kau harus yakini mimpi itu dan temukan jalan terbaik buat meraihnya. jangan kau fikir jalan menuju ke sana akan mulus, sebaliknya akan banyak rintangan." Pak Mustar.

faqir ilallah
bumi Wakafan MADI
03 Rabiul Awal 1433H

Berdamailah Dengan Takdir

Best Blog Tips 8:39 AM 1 Comments



Bismillah.

Untuk santapan pagi ini, aku kongsikan coretan Ustaz Pahrol Mohd Juoi.

**

Rasulullah mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini,

"Ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata."

Mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma 'sekerat', kudrat kita terhad. Mana mungkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah saw berpesan agar serah dan pasrahkanlah hati serta diri kepada Allah.

Kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Kita hanya penerima, kita bukan Pemberi. Yang memberi ialah Allah, dan Allah menegaskan apa yang diberikan-Nya untuk kita adalah baik belaka. Namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu. Ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan kehendak tabi'e nya.

Apabila berlaku sesuatu yang berlawanan dengan kehendak diri, berlakulah stress, marah dan sedih. Itu biasa. Hal itu sentiasa berlaku dalam kehidupan kita. Yang luar biasanya, apabila kita memilih untuk 'berkelahi' dengan takdir. Kita tidak menerima 'warna-warni' kehidupan seadanya. Kita tidak berdamai dengan takdir sebaliknya memilih untuk memberontak, mempersoalkan dan melawannya. Persoalan kenapa? Mengapa? Sering menghantui jiwa.

Bayangkan kita sedang berjalan di tepi pantai sewaktu matahari mula terbenam. Warna di kaki langit menjadi jingga, oren dan kuning keemasan. Kita melihat dan menikmatinya sahaja. Kita tidak berkata, "Sewajarnya ditambah warna kuning, dikurangkan warna jingga." Tidak! Kita tidak akan berkata begitu. Sebaliknya kita memilih untuk 'bersahabat' dengan alam dan menikmati lukisan alam seadanya. Hasilnya? Kita tenang. Kita menikmati alam seperti seadanya. Akur kepada Pencipta senja.

Ironinya, sikap kita tidak begitu apabila berdepan dengan 'lukisan takdir' pada kanvas kehidupan kita. Sedangkan lukisan alam dan lukisan takdir itu sama-sama datangnya daripada Allah. Mengapa kita memilih untuk berkrisis dengan ketentuan Allah dan tidak mahu menerima semua itu seadanya?

Berusahalah dengan segala upaya yang dikurniakan Allah. Tidak salah. Malah, kita dituntut untuk mencorakkan kehidupan sendiri dengan panduan serta kekuatan yang dibekalkan oleh Allah jua. Namun, setelah berusaha dan bersusah payah semaksimumnya, letakkan segalanya di pinggiran. Jangan sekali-kali bersandarkan kepada diri, namun bertawakkal, bersangka baik dan berdoalah kepada Allah. Apapun nanti hasilnya, katakan pada diri, "Aku harap yang baik, Allah akan memberi yang baik."

Jika yang diharapkan berlaku, maka bersyukur. Namun sekiranya berlaku sesuatu yang tidak dijangka dan tidak disangka maka bersabarlah. Belum tentu itu satu keburukan. Seringkali keberkatan, kebaikan dan kejayaan dibungkus oleh takdir dengan kepahitan, kerugian dan kegagalan. Seringkali kita gagal melihat hakikat ini ketika ia sedang berlaku. Namun, apabila sedikit masa berlalu barulah kita sedar, rupa-rupanya Allah takdirkan kita berundur ke belakang untuk mengambil lajak bagi melonjak lebih tinggi dan lebih jauh ke hadapan.

Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita. Kita akan terus berbaik sangka kepada Allah. Dia akan mengubat, melapang dan memberi kemenangan di sebalik setiap takdir-Nya. Ya, kita tidak akan tahu segalanya, kerana ilmu sekelumit cuma. Namun apabila Allah yang Maha Penyayang telah memilih itu kita maka yakinlah kasih sayang-Nya sentiasa mendahului kemurkaan-Nya. Yang pahit itu akan menjadi ubat. Yang pedih itu akan menjadi penawar.Jika itulah suara hati kita, mana mungkin kita gelisah, resah dan stress keterlaluan? Yakinlah, kita hamba Allah. Allah tidak akan mengecewakan kita.

**

Aku redha Allah Tuhanku, Islam agamaku dan Nabi Muhammad itu rasulku.

faqir ilallah
bumi wakafan MADI
03 Rabiul Awal 1433H

Laskar Pelangi

Best Blog Tips 6:53 PM 0 Comments




Seindah warnanya, seindah itulah erti hidup yang digarapkan dalam filem ini.

Laskar pelangi. Itulah tajuknya. Filem yang dikeluarkan pada tahun 2008 ini berjaya menambat hatiku.

Terlalu banyak siulan kehidupanan yang dapat ku hafal dan ku olah dalam hidup aku yang faqir ini. Tidaklah aku ingin mengulas lanjut halnya, tetapi ia benar-benar terkesan dalam jiwa aku.

Mesej yang disampaikan perlu dihadami baik.

Selamat menonton sahabat. =)




faqir ilallah
Taman Kemajuan
02 Rabiual Awal 1433H

Kekasihku

Best Blog Tips 8:05 AM 1 Comments

Bismillah

Kalian punyai kekasih hati? Aku juga ada. Biarlah aku coretkan sesuatu tentang kekasih aku ini tanda betapa dalamnya cintaku padanya.

Dia kekasih yang telah lama aku cintai. Kerana dia, aku menemukan cahaya Tuhan. Dia banyak mengajarkan aku tentang erti sebuah kehidupan yang bermakna.

Kekasihku ini sangat istimewa. Sungguh, dia jauh berbeza dengan manusia lain. Aku mencintainya kerana dia mencintai Allah. Dan cintanya kepada Allah melebihi manusia lain. Aku yakin,dia begitu.

Meskinpun aku belum dapat melihatnya saat ini, tetapi aku menunggu dengan penuh kesabaran untuk bertemu dengannya. Apabila saat itu tiba, aku tidak akan melewatkan walau sesaat untuk mengucupi jemarinya dan memeluknya penuh cinta.

Dia selalu memesan kata untukku. Melalui lidah manusia lain, aku dapat mendengar segala ucapannya. Ucapannya juga dirakam oleh manusia-manusia. Bahkan segala gerak gerinya menjadi perhatian manusia alam buana ini. Sepanjang zama. Oh .betapa istimewanya si dia.

Aku yakin, jika kalian tahu akan akhlaknya, kalian juga jatuh cinta padanya. SubhanAllah.. aku yakin semua manusia tidak dapat menandingi akhlak si dia.

Tentu kalian tertanya nama dan latar belakang kekasihku ini. Biar aku ceritakan sedikit perihal si dia kepada kalian. Jangan cemburu ya..

Namanya Muhammad (SAW) bin Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim. Ibunya bernama Aminah binti Wahab bin Abdul Manaf bin Zuhrah bin Kilab bin Murrah Dilahirkan pada 12 Rabiuawal, hari Isnin. Sewaktu kekasihku ini dilahirkan, cahaya terang telah memenuhi seluruh pelusuk Kota Makkah sehingga ke langit tinggi.

Bapanya telah meninggalkan dia sebelum dia lahir ke dunia ini. Manakala ibunya meninggal dunia sewaktu kekasihku ini berumur 6 tahun, lalu si dia dijaga oleh Abdul Mutalib.

Si dia yang mulia ini telah dilantik oleh Allah menjadi Nabi dan Rasul terakhir pada usia 40 tahun melalui perantaraan Jibrail yang amanah.

Kakasihku ini dijemput oleh Allah yang dicintainya itu pada… meskinpun begitu, cintaku padanya semakin menebal dan aku cukup yakin (dan berdoa), aku akan bertemu dengannya di hari akhir nanti.

Allahumma salli `ala saiyidina Muhammad.

faqir ilallah
Taman Kemajuan
02 Rabiul awal 1433H

Jalan pintas menuju kebahagiaan

Best Blog Tips 4:20 PM 0 Comments

Bismillah.

Bercakap soal bahagia lagi, aku membelek beberapa buku dan artikel yang berdiskusi tentang bahagia. Antaranya Tasauf Moden karya Pak Hamka. Panjang huraiannya.

Namun, ketika hadir sebuah majlis ilmu aku tertarik dengan satu hadis, yang aku kira ia adalah rumusan tentang definisi bahagia yang aku cari.

Hadis tersebut bercerita tentang kemanisan iman. Bagiku, tiada kebahagiaan yang lebih besar melainkan ketika mana hati ini diberi merasai kemanisan iman. MasyaAllah..sangat bahagia.

3 perkara yang membuahkan buah iman yang manis disantap oleh hati ini

Pertama, bersyukur apabila diberi nikmat.

Kedua, bersabar apabila ditimpa musibah

Ketiga, segera bertaubat apabila melakukan maksiat.

Inilah jalan pintas untuk mencapai kebahagiaan di dunia ini mahupun di akhirat. Sekiranya ketiga-tiga ini berkumpul didalam hati seseorang hambaNya, hambaNya itu pasti seorang yang sangat bahagia.

Tapi ya sahabat, walau ia jalan pintas, ia tetap sukar untuk melaluinya. Halangan dan duri tetap menunggu.Itulah lumrahnya. Mana seronok memburu jikalau tiada onak dan duri.

Moga aku yang dhaif ini peroleh bahagia yang ku cari ini.

“Ya Allah, anugerahkan aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMu yang telah engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orangtuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang Engkau redhai. Dan masukkanlah aku dengan rahmatMu ke dalam golongan hamba-hambaMu yang soleh.”

faqir ilallah
Taman Kemajuan
29 Safar 2012

bahagia

Best Blog Tips 3:40 PM 2 Comments

Bismillah.

Aku menziarahi satu demi persatu blog sahabat.

Aku membelek satu demi satu gambar sahabat.

Aku mengimbau satu demi satu peristiwa bersama sahabat. Suka dan duka.

Aku terseyum sendirian. Air mata mengalir. Rindu menebal. Sakit.

Namun, sakit inilah yang membuat aku bahagia.

Jujur, separuh kebahagiaan yang aku rasa dalam jiwaku adalah kernamu ya sahabat!

Aku rindu kalian!!

Indahnya ukhwah ini. Aku mohon sangat-sangat agar kita dipertemukan di syurga kelak.

Tiada ungkapan yang mampu mengambarkan saatku ni. Terima kasih sebab menjadi sebahagian dariku. Aku sangat menyayangi kalian.

"Orang Mukmin adalah ibarat cermin bagi Mukmin yang lain. Mereka bersaudara di antara satu sama lain. Memelihara harta bendanya dan melindungi kepentingannya masa ketiadaannya" (Riwayat Abu Daud

Khas buat sahabat QG & H


~sahabat kalian
Taman Kemajuan
28 safar 2012

Sebelum lelapnya malam

Best Blog Tips 12:24 AM 0 Comments



As Syahid Syed Qutb pernah melontarkan soal


Wahai saudaraku,apakah engkau sudah jemu berjuang?sekiranye engkau telah membuang senjata dari bahumu,maka siapakah yg akan mengubat luka-luka mereka yang terkorban,dan mengibarkan panji-panjiNya semula ??As-Syahid Syed Qutb

**

Ayuh,kita jawab "kitalah yang akan mengubat luka mereka yang terkorban dan kita jualah yang akan terus mengibar panji-panji tersebut tanpa jemu!!

**

Selamat malam sahabat-sahabat. Meski mata ini pejam melepas lelah, jangan sesekali kita pejamkan hati untuk terus berjuang. Moga esok bangkit dalam ketaatan padaNya.


**

Alangkah indahnya jika dapat tidur untuk selamanya sepertimana Saidina Hamzah dan dibangkitkan bersama Rasulullah...aku ingin begitu.... T_T

**

Doa tidur.

"Dengan nama engkau ya Allah, aku hidup dan mati"

**

lampu dipadamkan.


faqir ilallah
27 Safar 2012
Taman Kemajuan

Top 5 Pilihan Saya

Best Blog Tips 3:36 PM 0 Comments

Ini adalah 5 blog/web yang menjadi pilihan saya untuk dibuka setiap hari. Masing-masing mempunyai kelebihan tersendiri.

1.Tanzil.net
Kategori : Islam, Info


Review : Web ini menyediakan penggunaan Al Quran secara maksima. Berbanding web Al Quran lain (seperti Alquran flash, The Holy Quran dan lain2) Tanzil.net lebih menyediakan pakej yang lebih lengkap. Terjemaahnya dalam pelbagai bahasa, boleh mendengar bacaan dari pelbagai Qari, dan mudah untuk mencari surah dan ayat yang kita mahukan. Bagi saya, ia amat sesuai untuk mereka yang sedang belajar Al Quran kerana mampu mendengar ayat yang kurang diyakini akan sebutannya.

2.Palestinkini
Kategori : Islam, Portal Berita

Review : Berita dan info-info dari negara saudara kita, Palestin. Disini mengajar kita supaya lebih cakna akan perkembangan mereka.

3.Merah Tinta MSO
Kategori :Politik

Review : Mohd Sayuti Omar adalah penganalisa politik yang tajam. Berbanding blogger-blogger lain yang lebih suka mengambil side menghentam lawan dan terkadang hingga menfitnah, MSO lebih suka menghuraikan dengan hujah dan pengalaman. Sindiran yang diberikan tidaklah keterlaluan berbanding celaan dan makian pemerhati politik lain.

4.Malaysiakini
Kategori : Portal Berita

Portal berita yang agak neutral. Meskipun ia dipercayai milik pembangkang, namun berita yang disiarkan tidak condong kepada mana-mana pihak berbanding Utusan mahupun Harakah.

5.Saiful Islam.com
Kategori : Blog Islamik


Review : Travelog Ustaz Hasrizal yang diolah dengan baik dan mampu dijadikan pedoman bagi pembacanya. Segala artikel yang disiarkan meskipun berkaitan dirinya sendiri, namun Ustaz Hasrizal berjaya membawanya menyerapi ke realiti kehidupan manusia lain tidak kira pembacanya itu mahasiswa,ibu bapa , pendidik dan sebagainya.

Masih banyak blog/web yang sangat sesuai dan berinformasi untuk diziarahi, namun tiadalah niat saya untuk menyenaraikan semuanya. Cukuplah 5 ini. Moga ada manfaatnya.

faqir ilallah
26 Safar 1433H
bumi Wakafan MADI

Sarapan hari ini

Best Blog Tips 5:30 AM 0 Comments

Bismillah.

Santapan untuk pagi ini. Moga rohani kalian kenyang. Hadam baik-baik.

‎"Panglima ulung umat Islam, Salahuddin Al-Ayyubi cuma meninggalkan solat berjemaah sebanyak tiga kali sahaja sepanjang hidupnya menurut satu riwayat. Itu pun semasa beliau sedang sakit dan ketika nazak. Ketika itu, beliau bangun untuk menyertai solat berjemaah, namun beliau tiba-tiba terjatuh dan pengsan. Selepas tersedar & dipangku oleh beberapa orang yang berada di sekeliling, semasa itu para jemaah sudah pun selesai bersolat, ucapan pertama yang keluar dari mulut beliau ialah "Masih lagikah mereka (jemaah) sedang bersolat? Alangkah ruginya aku tidak dapat bersama bersolat dengan mereka"

-Ustaz Zahazan Mohamad

al faqir ilallah
Taman Kemajuan
26 Safar 1433H

cinta

Best Blog Tips 7:07 PM 0 Comments


Bismillah.

Banyak bibir-bibir mengungkap cinta kepada Ilahi. Tidak cukup diungkap begitu, diluahkan pada dinding laman-laman sosial-agar manusia lain tahu bahawa "aku cinta Allah".

Bagiku tiadalah salah mengungkap begitu,cuma biarlah mengerti maksud yang diluahkan itu. Tiada guna andai lidah dibasahi dengan ungkapan cinta kepadaNya sedang jemari mememetik buah maksiat.

Ukuran cinta Ilahi ialah pada tindakan kita,bukan sekadar pada ungkapan.

Ayuh, kita semak balik amalan kita. Apakah kita mendahulukan Allah atau manusia??

Tatkala azan, kita sibuk dengan urusan kita atau segera menyahut panggilanNya?

Apakah percakapan kita mencari redha manusia atau redhaNya?

Dan seribu persoalan lagi perlu kita terjah minda ini untuk mencari ketulenan cinta padNya.

Begitulah pandanganku.

Dan coretan ini aku persoalkan pada sendiri, apakah ingin mencari pahala disisi manusia atau disisi Tuhan??

Ku harap Allah redha dan mengira pahala disisiNya.

Ingat pesan Saidina Umar Ibn Khattab

Hitunglah dirimu sebelum kamu dihitungkan (pada hari Akhirat) kelak.

al faqir ilallah
Taman Kemajuan
22 Safar 1433H

Ranting kecil dibakar dahulu

Best Blog Tips 5:19 AM 0 Comments

Bismillah.

Sahabatku,ada suatu kisah yang begitu masyhur.

Seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi sungai, dia terpandang seorang anak kecil sedang mengambil wudhu' sambil menangis.

Apabila orang tua itu melihat anak kecil tadi menangis, dia pun bertanya,

"Wahai anak kecil kenapa kamu menangis?"

Maka berkata anak kecil itu,

"Wahai pakcik saya telah membaca ayat al-Quran sehingga sampai kepada ayat "Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu sekalian akan dirimu." Saya menangis sebab saya takut akan dimasukkan ke dalam api neraka."

Berkata orang tua itu,

"Wahai anak, janganlah kamu takut, sesungguhnya kamu terpelihara dan kamu tidak akan dimasukkan ke dalam api neraka."

Si anak kecil itu menjawab,

"Wahai pakcik, pakcik adalah orang yang berakal, tidakkah pakcik lihat kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali yang mereka akan letakkan ialah ranting-ranting kayu yang kecil dahulu kemudian baru mereka letakkan yang besar. Jadi tentulah saya yang kecil ini akan dibakar dahulu sebelum dibakar orang dewasa."

Terpana si lelaki tua tersebut mendengar jawapan itu lalu berkata sambil menangis,

"Sesungguh anak kecil ini lebih takut kepada neraka daripada orang yang dewasa maka bagaimanakah keadaan aku nanti?"

**

Begitulah ya akhi, hati manusia yang sangat dekat kepada Tuhan. Jauh beza dengan hati kita.

Lagak sehari kita umpama ahli syurga yang sudah dijanjikan. Tiada ampunan diminta. Dosa-dosa dianggap debu ringan. Berjalan di atas bumi dengan angkuh,terlupa bahawa akhir nanti kita dimamah oleh bumi yang kita pijak ini!!

Di mana puncanya hati ini terlalu keras untuk menangisi diri??

Pabila ku renung dan tilik,puncanya dapatku simpulkan - diri menjauhi majlis ilmu, maka hati mati dan keras!

**

Hasan al-Basri pula berkata

Ada enam perkara mematikan hati :

1. Sengaja berbuat dosa karena ingat masih ada harapan untuk bertaubat.
2. Mengajarkan ilmu pengetahuan tetapi tidak mengamalkanya.
3. Buat amalan tapi tidak ikhlas.
4. Makan rezeki daripada Allah tetapi tidak mahu mensyukurinya.
5. Tidak pernah puas dengan pemberian Allah.
6. Mengebumikan Jenazah tetapi tidak pernah mengambil pelajaran dari peristiwa itu.

**

Doaku,

(Ya Allah, Dzat yang memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan beribadah kepadaMu)

Ameen.


al faqir ilallah
21 Safar 1433H
Taman Kemajuan

Memelihara Ketulenan Perjuangan

Best Blog Tips 4:08 PM 0 Comments

Bismillah.

Sewaktu aku membelek nota-nota haraki diblog pimpinan aku tertarik dengan artikel yang ditulis Al Fadhil Ust Nasaruddin (Ketua Pemuda Pas).

Nota ini beliau tulis pada 20 Februari 2009. Ia sangat kena pada situasi dan keadaan sekarang.

Inilah penjelasan yang ingin aku sampaikan tetapi ceteknya ilmu aku menyebabkan ia terhad.Alhamdulillah, al fadhil ustaz telah menerangkannya dengan jelas pada 2009 lagi.

Ikhwah dan akhwat yang aku kasihi, marilah sama-sama kita hadami kupasan ringkas ini dengan faham. Moga Allah menempatkan kita pada fikrah yang benar.

**

Perjuangan tidak hanya berasaskan semangat malah penglibatan kita bersama PAS sebagai sebuah parti politik juga bukan kerana memenuhi tuntutan demokrasi.

Sebaliknya penglibatan [intima'] kita adalah berpaksi kepada Iman dan Islam.

Apa yang kita mahu tegakkan ialah Iman dan apa yang kita mahu daulatkan ialah Islam.

Inilah cita - cita murni yang sekali - kali tidak boleh kita benarkan ianya dipengaruhi oleh nafsu dan dikuasai oleh aqal yang terpisah dari wahyu . Justeru cita - cita ini terlalu suci untuk dipengaruhi selain Iman yang tidak berbelah bahagi dan Islam sebagai risalah as samawi.

Malang sungguh apabila perjuangan ini dicampur aduk dengan desahan nafsu yang memburu ruang untuk menyerlah populariti dan publisiti malah membina indentiti diri tanpa memperduli ketulenan manhaj rabbani.

Barangkali kita akan ketemui apa yang diburu biarpun hanya mengatas namakan perjuangan Islam ini. Persoalannya, berbaloikah perjudian itu ?

Siang malam bergelut menghadapi ancaman. Saban waktu pula meredah rintangan. Bersama perjuangan ini dengan mengambil pelbagai risiko yang mungkin membinasakan diri, hanya semata - mata untuk menggapai cita - cita peribadi yang berpaksi kepuasan naluri.

Ketulenan Perjuangan

Perjuangan yang disertai ini adalah untuk sebuah kembara mencari kedaulatan buat Islam. Laksana pengembaraan Nabi saw bersama para sahabatnya membelah alam jahiliyyah memacu hijrah membina sebuah daulah. Segala rintangan dan halangan dihadapi dengan tabah. Sengsara dan deritanya didepani dengan sabar. Perit jerih atas segalanya menjadi ibadah yang ditekuni tanpa mengalah .

Malang 1001 kali malang andai perjuangan ini tidak ubah seperti batu loncatan untuk memenuhi cita - cita politik . Mencari pengaruh , jawatan dan gelaran . Sukar kita memelihara ketulenan perjuangan yang didokong ini jika kita gagal membebaskan diri sepenuhnya dari pengaruh nafsu dan kepentingan duniawi .

Ketulenan manhaj perjuangan mesti dipelihara dari anasir yang merosakkannya . Semua anggota jamaah mesti peka dalam menilai antara manhaj perjuangan yang tulen berasaskan sirah perjalanan nabi kita Muhammad saw atau manhaj perjuangan palsu yang meniti di atas jalur kepentingan politik dan peribadi .

Ketulenan manhaj perjuangan dapat dikenal pasti melalui pengambilan skima amal tarbawi yang mantap melalui silibus am tinggalan baginda Rasul saw. dan diperkemas kini oleh ulama' al a'milin al mujahidin yang memimpin ummah .

Satu pencabulan terhadap manhaj perjuangan andai ia dipimpin atau digerakkan oleh individu atau mereka yang bukan sahaja jahil terhadap manhaj perjuangan an nabawi tetapi juga bersikap negatif terhadap amal tarbawi . Lebih malang apabila perjuangan ini dipacu berlandaskan teori politik untuk mencapai matlamat tanpa berteraskan akhlak Islami.

Demi memburu kemenangan dalam pilihanraya sebagai contoh, walaupun tiada siapa menafikan kemenangan itu penting namun sekali - kali kita tidak boleh meminggirkan akhlak Islami dalam percaturan politik.

Tentu sahaja perjuangan Islam tidak sama dengan gerakan nasionalis atau lainnya yang tidak memiliki kamus dosa dan pahala dalam teori politik mahupun perjuangan mereka . Justeru itu kita jangan terjebak atau terpedaya dengan cara dan gaya mereka berpolitik.


Politik Islam kaya dengan akhlak, moral dan prinsip yang tidak memungkin ianya di beli apalagi dirasuah lantaran paksinya ialah Iman dan Islam.

Ketulenan manhaj perjuangan jua tidaklah dinilai semata - mata dipentas politik pilihanraya tetapi juga melihat bagaimana kita membuat keputusan jamaah , bagaimana kita memimpin jamaah dan menangani ahli , bagaimana kita beraksi di medan dakwah , bagaimana kita mendepani musuh , bagaimana kita bertahaaluf dan sebagainya .

Pasti sahaja adab dan akhlak berjamaah seperti syura , dengar dan taat , thiqah , istiqamah , wala' , ukhuwwah , ikhlas dan lainnya mewarnai diri , sikap dan aksi kita sebagai seorang pejuang .

Kita adalah Sebuah Gerakan Islam . Ini satu realiti yang mesti direalisasikan terutama kepada mereka yang diamanahkan sebagai pemimpin jamaah walau dimana posisinya . Bahkan apa pun kepentingan yang kita mahu capai dalam strategi berpolitik dan bergerak memimpin perjuangan ini , kita tidak boleh mencairkan nilai atau standard value bagi sebuah gerakan Islam .

Strategi itu benar dan wajar sebagaimana berpolitik itu adalah hak dan amanah perjuangan. Tetapi saya tegaskan sekali lagi , ketulenan manhaj perjuangan mesti dipelihara . Jangan kita abaikan ketulenannya semata - mata mahu melihat strategi kita berjaya dan politik kita menang.

Ingat ! menang tidak bererti benar dan kalah tidak bermakna salah . Justeru itu awas jangan palsukan manhaj perjuangan suci ini .Pemalsuan manhaj perjuangan adalah satu jenayah !

**

Moga kalian memahami.

al faqir ilallah.
20 Safar 1433
bumi wakafan MADI

dik II

Best Blog Tips 10:36 AM 0 Comments


dik
kutulis warkah ini disaat bumi dinodai titisan hujan yang ghairah
angin dingin mengunyah tulang temulangku tanpa aku seru
matahari belum bangun dari tidurnya meski sudah berkali si jantan berkokok
aduh, gelap dan suram rasanya.

dik,
aku berjalan di lorong kehidupan yang panjang
busuk dan tengik baunya membuat aku kelemasan
dan kini, lorong-lorong itu semakin membusuk dan sempit
najis fitnah dijaja merata oleh pengemis-pengemis dunia

dik,
pengemis itu aku lihat bukan kepalang ramainya
bertali leher,dan berkemeja kemas merayau disetiap penjuru lorong
rumahnya bukan teratak menunggu runtuh tetapi istana berlian yang megah

dik,
aku yakin kau jua pasti melalui lorong-lorong seperti ini
berwaspadalah dik dalam melangkah
usahlah kau berjalan sendirian parah akibatnya
anjing-anjing belaan syaitan sedang kelaparan
menunggu-nunggu untuk mencarikkan tubuhmu
syaitan pula bersiul-siul menyanyikan rentak irama agar kau bersama menari

dik,
inilah pesananku yang mungkin menjadi pesanan terakhir yang sempat aku muntahkan untukmu
lorong itu pasti kau lalui,maka laluilah dengan teman-teman akhiratmu
sabar dan teruslah bersabar meski kakimu tertusuk duri dan sembilu
teguh dan teruslah teguh meski kau dihidang jutaan kekayaan oleh pengemis dunia
penghujung itu pasti kau tapaki.

al faqir ilallah
12 Januari 2012
Bumi wakafan MADI