Warkah sekeping hati

Best Blog Tips 6:47 PM 0 Comments



Sahabat, ada sekelompok manusia yang bekerja kuat untuk Islam hingga sanggup menggadaikan harta, seluruh tenaga bahkan nyawa.

Cintanya kepada gerakkerja dalam merealisasikan impian agar Islam tertegak di tanah air begitu tinggi dan membakar.

Malangnya sahabat, diantara mereka ada yang selalu melakukan maksiat kepada Tuhan dijalan suci ini.

Jalannya yang dilalui sudah selari dengan para syuhada, namun maksiat yang dianggap kecil inilah yang menjadikan ia terpesong semakin jauh dari lorong yang sebenar. Jauh dan makin menjauh.

Mereka tidak merasakan dosa yang dilakukan adalah suatu kesalahan bahkan kebiasaan bagi seorang manusia dhaif. Itu alasan mereka.

Sahabat, benar,kita adalah manusia dhaif yang alpa, namun merasakan noda dan maksiat itu perkara biasa tanpa penyesalan lalu berteruskan melakukannya adalah tanda hati telah mati!!

Malu aku untuk menggariskan maksiat yang golongan ini lakukan. Terlalu banyak dan kadangkala lebih teruk dari manusia yang tidak menjejaki jalan dakwah ini.

Akhi, bila hati mati,tiadalah layak untuk menjunjung agama yang suci ini. Tidak layak! Bahkan kemenangan Islam tertangguh kerana adanya dai'e sebegini.

Persoalannya, adakah kita golongan ini??

Jujurlah pada diri. Hanya manusia jujur yang bersedia untuk menerima kebaikan.

Dan jika benar itulah diri kita, kita hanya ada dua solusi untuk melihat kemenangan Islam benar-benar dikecap indah.

Keluar dari jalan dakwah ini ATAU hidupkan kembali hati yang mati itu!!

Keluar dari jalan dakwah?? Aku rasa ia bukan pilihan manusia yang berakal. Bukan akhi.

Lalu pilihan manusia yang berakal sudah pasti hanya satu, yakni menghidupkan hati yang lama mati itu!!

Akhi, bagaimana hati ingin hidup andai dikambus dengan karat dosa dan maksiat???

Tidak mungkin sahabat. Tidak mungkin. Adalah mustahil hati yang begitu suci mampu tumbuh dalam kegelapan karat noda ini. 

Ikhwah dan akhowat, marilah kita betulkan kembali diri kita. Kita melihat kezaliman dan jahiliyah melata didunia akhir ini. Benar,kita ingin mencegahnya, namun mampukan kezaliman dan jahiliyah itu kita mencegah sedangkan kezaliman dan jahiliyah membusung tinggi dalam dalam diri??

Marilah, wahai sahabat-sahabat,kita merenung sejenak. Menjadi kewajipan kita untuk memerangi nafsu yang merajai kita selama ini.

Ramai pula orang bertanya,bagaimana untuk memadamkan kejahilan dan kezaliman angkara maksiat yang dirancang oleh nafsu buas ini??

Jujur aku menjawab, aku bukan orangnya untuk memberi jawapan. kerna aku bukan ahli dalam hal ini. Namun, aku rasakan tidak kekok untuk berkongsi tentang dua perkara kunci yang aku dapat dari alim ulama.

Satu, cintailah majlis ilmu. Ya, ilmu mampu merobek jahiliyah dan memadamkan kezaliman secara berkesan. Hadirlah, wahai sahabat-sahabat ke majlis ilmu, beleklah buku-buku bermanfaat, berbincanglah dengan sahabat, hidupkan  hati dengan ilmu.

Kedua, penuhkan masamu dengan kebaikan. Sahabat, aku bahagikan masa itu hanya dua bentuk, masa kebaikan dan masa keburukan. Kebaikan dan keburukan tidak akan mampu wujud dalam satu masa yang sama!

Jika masamu diisi dengan amal kebaikkan nescaya kejahatan tidak mampu menampung bersama. tetapi awas, jika masamu dibiarkan kosong nescaya keburukan pasti akan mengisi masa tersebut!!

Itulah,wahai akhi aku sempat meluah kata tanpa suara yang berbuku dalam jiwa. Aku ingin benar menjadi manusia yang bertaqwa dan ingin benar jua aku melihat sahabat-sahabat yang aku cintai bersama aku di syurga nanti.

Sahabat, saat aku lupa dan lalai, peringatlah aku dengan amaran Allah. Jangan biarkan aku terkapai dalam tasik noda yang tampak cantik,namun hakikatnya kotor didalamnya.

Moga kita sama-sama berjalan seiring dibawah payung rahmat Ilahi menapaki ke syurgaNya.

~faqir ilallah
junaidiahmad

cinta

Best Blog Tips 3:30 PM 0 Comments

seluruh cinta dipelusuk hati
di penjuru kanan dan di penjuru kiri
aku wakafkan padaMu
aku cuba,Tuhan.

~merinduiMu
junaidiahmad

Salam Maal Hijrah

Best Blog Tips 6:34 AM 0 Comments


Hijrah adalah amalan yang berterusan. Setiap hari di sisi Saiyyiduna Umar adalah hijrah. Setiap hari adalah ajakan untuk beranjak. Meninggalkan maksiat dan murka Allah dan terus menangga kepada kelebihan dan kemuliaan sebagai makhluq paling utama ciptaan Tuhan.- Al Fadhil Murabbi Ustaz Yussaini Yahya.

Salam Maal Hijrah. =)

~Menapak istiqamah
junaidiahmad
26 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

Si anai- anai

Best Blog Tips 8:58 AM 2 Comments


ku buka pintu gersang
ku lihat di ufuk kanan
segerombolan anai-anai membina terowong
aku khuatir - lalu aku robohkan
esok -mereka masih punyai terowong baru
aku robohkan dan bersihkan
lusa - masih mereka membina terowong jua

aku robohkan - mereka bina
aku robohkan - mereka bina lagi
aku robohkan - mereka tetap membinanya kembali

seolah sebuah pertarungan kemandirian
siapa pemenang?
jawabnya, yang tiada putus asa itulah.

jangan putus asa sahabat. =)


~belajar di universiti kehidupan
junaidiahmad
20 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

di dua persimpangan

Best Blog Tips 12:36 AM 0 Comments


bisa saja anak panah itu diluncur laju menuju satu sasaran
namun, mana mungkin ia tepat dua sasaran yang berlainan arah?
matanya satu akhi..


"Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya".

Ameen Ya Rabb..

~di antara dua persimpangan
junaidiahmad
17 Nov 2011
Santan, Padang Besar

Kembali dakapan cinta Ilahi

Best Blog Tips 4:13 PM 0 Comments


Indahnya taubat itu.

Saat air mata wahai akhi, mengalir meminta ampun kepada Tuhan dengan hati yang takut dan mengharap, Dia mencampakan rasa yang tenang. Tenang dalam linangan air mata. Tenang dalam dakapan rahmat Ilahi.

Dari ruang dan peluang yang masih Allah berikan ini, marilah kita bersujud meminta keampunan darinya.

"Tapi dosaku bagai gunung. Setiap dengusan nafasku bergelumang dengan maksiat. Apakah Tuhan memandang aku yang terlalu hina ini??"

Akhi, mari aku lemparkan selembar kisah untuk kau renungi. Untuk aku jua.

Begini akhi,pada suatu hari Umar Ibnu Khathab masuk ke rumah Rasulullah SAW dalam keadaan menangis, padahal beliau terkenal orang yang keras dan kuat hati.

Rasullullah bertanya, "Wahai Umar, apakah yang menyebabkan engkau menangis sebegini??"

"Di depan pintu Rasulullah SAW ini, ada seorang pemuda yang menangis tersedu-sedu. Aku terharu melihatnya, hingga aku sendiri turut menangis.” Jawab Umar.

Rasulullah SAW berkata, “Perintahkan dia masuk!” Anak muda itu pun masuk ke rumah Rasulullah SAW dalam keadaan masih mencucurkan air mata.

Rasulullah SAW bertanya, “Apakah sebabnya engkau menangis, wahai anak muda?”

“Aku menangis mengenang dosaku yang amat banyak. Saking banyaknya, rasanya pundakku tiada kuasa lagi memikulnya.”, jawab anak muda.

Terjadilah tanya jawab antara Rasulullah SAW dengan pemuda itu.

Rasulullah SAW bertanya, “Apakah engkau menyekutukan Tuhan, syirik?”

“Tidak!” jawab pemuda.

“Kalau demikian, Tuhan akan mengampuni dosa-dosamu, walaupun dosamu itu seberat langit, bumi dan gunung,” sahut Rasulullah SAW.

“Dosaku lebih besar daripada itu lagi,” kata pemuda itu.

“Apakah dosamu itu lebih besar dari seluruh tahta?” tanya Rasulullah SAW.

“Memang, lebih besar dari itu, ya Rasulullah,” jawab pemuda itu.

Rasulullah SAW bertanya lagi, “Apakah lebih besar daripada Arsy?”

Jawab pemuda itu, “Lebih besar lagi!”

“Apakah dosamu itu lebih besar dari sifat pengampun dan rahmat Tuhanmu?” sahut Rasulullah SAW.

Jawab pemuda itu, “Tidak ya Rasulullah, ampunan Tuhan lebih besar daripada dosaku. Tidak ada sesuatu yang lebih besar daripada ampunan Tuhan.”

Tanya Rasulullah SAW, “Terangkanlah dosa yang telah engkau lakukan itu, dan jangan engkau segan dan merasa malu-malu.”

Akhirnya, anak muda itu bercerita “Saya bekerja sebagai penjaga kubur, sudah tujuh tahun lamanya. Pada suatu hari, meninggal seorang budak perempuan milik seorang golongan Ansar, dan dikuburkan di pemakaman yang saya jaga itu. Saya digoda oleh iblis sehingga diwaktu malam aku bongkar kuburan itu kembali. Saya curi kain kafan yang membalut mayat wanita itu. Kemudian saya meninggalkan tempat itu. tetapi sebelum jauh, iblis laknatullah sekali lagi membisikkan padaku,agar tidak meninggalkan wanita itu begitu sahaja. Lalu aku berpatah kembali, dan berzina dengan mayat perempuan itu.

Saat itu mayat tersebut bersuara,“Celakalah engkau hai anak muda! Tidakkah engkau melakukan perbuatan kejam terhadap seorang wanita yang tidak berdaya lagi? Sampai hatikah engkau membiarkan aku menghadap Tuhan dalam keadaan telanjang?”

Lalu aku melarikan diri ketakutan.

Mendengar keterangan itu, maka Rasulullah SAW sangat marah seraya berkata, “Engkau memang seorang yang fasik dan akan masuk neraka!”

Seketika itu juga baginda mengusir anak muda itu. Anak muda itu terasa hatinya remuk dan tiada makna lagi hidup di dunia kala ini.

Sedang Allah telah mendengar taubatnya sebelum anak muda tersebut berjumpa Rasulullah.

Dia selalu memohon do’a kepada Tuhan,
“Ya Tuhanku, aku menyatakan taubat dari perbuatan yang sesat itu. Jika Engkau, ya Tuhan, masih memberikan ampunan atas dosa yang aku perbuat itu, maka sampaikan hal itu kepada Rasulullah SAW. Jika dosaku itu memang tidak Engkau ampuni lagi, maka turunkanlah api dari langit untuk membakar kulitku sehingga aku menjadi hangus, sebagai balasan atas dosa yang aku lakukan itu.”

Lalu Malaikat Jibril bertemu dengan Rasulullah SAW.

"Wahai manusia teragung, apakah dosa yang dilakukan anak muda sebentar tadi lebih besar dari pengampunan Allah? Ketahuilah, Allah telah mengampuni dia dengan rahmatNya."

Rasulullah SAW menyedari kesilapannya,justeru meminta Saidina Umar memanggil kembali anak muda tersebut.

Si anak muda menyambut perkhabaran itu dengan penuh kesyukuran.

Begitulah,wahai akhi, rahmat Allah itu Maha Luas. Lebih besar dari segala maksiat dan noda yang kau perbuat. Meski nodamu itu jika dicurah ke lautan, lautan menjadi hitam kerana banyaknya noda itu, tapi yakinlah rahmat Allah lebih banyak dan besar dari itu. Ia mampu menjernihkan lautan hitam tersebut.

Adapun wahai sahabat, ada tiga syarat untuk Allah SWT menerima taubatmu itu.

1. Berhenti dari kemaksiatan tersebut
2. menyesali dosa yang telah dilakukan tadi
3. bertekad untuk tidak mengulanginya selamanya

Marilah, bersama-sama kita membasuh jiwa kita yang kotor ini. Allah menunggu taubat hambaNya untuk diberikan pengampunan.

~berusaha menjadi hambaMu
junaidiahmad
15 Nov 2011
Pusat Agensi HPA,MADI

Seksualiti Merdeka

Best Blog Tips 10:10 PM 0 Comments

demi batu penuh debu yang ingin kau jadikan manikam
demi bayang-bayang bengkok yang ingin kau jadikan lurus
(semua itu palsu)

kau lacurkan fitrah yang Tuhan berikan padamu
celakalah.

~dunia akhir zaman
junaidiahmad
14 Nov 2011
Pejabat PAS Kaw Padang Besar

Taree Zamen Par

Best Blog Tips 1:14 AM 6 Comments



Jujur, aku melihat industri filem Malaysia ketandusan ketamadunan. Saban hari filem yang dihasilkan sangat-sangat tidak membantu dalam pembinaan sahsiah akal.

Gangster, lawak, dan seram - inilah menjadi santapan akal penonton di Malaysia. Kosong tanpa makna. bahkan menyemarakkan lagi kebatilan.

Aku kongsikan sebuah filem yang pada fikiran aku ia mampu memberi sesuatu pada akal untuk dikunyah dan difikirkan.

Aku bukan kaki hindustan, tetapi tatapan sebeginilah yang diperlukan sebagai alternatif untuk menggantikan filem-filem yang kiah rakus meroboh nilai moral kemanusiaan.

Aku sukakan filem ini. Selamat menonton.


Dapat sesuatu? hadamlah pada akal yang sihat.

mari membina dunia baru. =)

~dunia baru
junaidiahmad
14 Nov 2011
bumi wakafan MADI

Ghuraba'

Best Blog Tips 7:56 AM 1 Comments

bawakan aku bersama~

lama aku perhatikan - dengan tekun,
manusia yang tidak henti- henti berjalan di suatu jalan,
jalan yang berduri dan penuh dengan lopak-lopak cemuhan,

kelompok itu - sedikit - tapi kuat, terus berjalan
ketika hujan batu melanda mahupun panas terik membakar jasad
benak otak aku kehairanan - apakah mereka tidak punyai perasaan?

aku amati dalam-dalam (dan diam-diam)
ya, mereka dipandang serong - oleh umat yang tidak memahami
ya, mereka berdarah luka dicalar duri jalanan

mata mereka merah terlalu letih
nafas berombak berat di dada yang bidang

namun,
di celah kelopak mata yang redup itu - ada cahaya
cahaya yang menerangi umat lain ( juga umat yang mencaci)
bersama nafas berat yang dihirup itu - ada bahagia
bahagia yang membahagiakan jiwa yang bersama

bahagia inilah yang tidak mampu ditukar dengan emas meski sebenar bukit uhud
bahagia inilah jua tidak mampu dirampas oleh cemuhan dan makian manusia yang memaki
dan aku yakin, bahagia inilah yang menguatkan kaki-kaki mereka untuk terus menapak teguh!

-kelak mereka pasti lebih bahagia saat bertemu dengan Tuhan.
(kita bagaimana?)

~ belajar memahami kehidupan
junaidiahmad
10 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

Qabil atau Habil ?

Best Blog Tips 7:46 AM 2 Comments

tunggangan akhirat~


Bismillah walhamdulillah.

Qabil dan Habil adalah manusia pertama yang melakukan ibadah Qurban.

Habil memilih seekor kambing yang paling gemuk dikalangan kambing yang diternaknya, manakala Qabil memilih gandum yang buruk dan hampir rosak untuk dipersembahkan kepada Allah lalu api menyambar kambing Habil dan tidak pula gandum Qabil.

Allah menerima Qurban Habil bukan kerana gemuknya kambing Habil, dan menolak qurban Qabil bukan kerana buruknya gandum yang dipersembahkan, tetapi hanya kerana gemuknya hati Habil dengan keikhlasan dan buruknya pula hati Qabil. Ikhlas itu membuat Habil memberikan yang terbaik kepada Rabb manakala hati Qabil yang bernanah dengan kedekut dan tidak ikhlas membuatkan Qabil hanya memberikan sisa-sisa tanamannya.

Akhi, bagaimana dengan kita?

Apakah kita si Habil itu atau si Qabil??

Lantas kerana itulah, segala kehidupan kita harus dilakukan dengan ikhlas dan sempurna. Buat dan beri yang terbaik. Bukan dalam ibadah Qurban sahaja, bahkan semua ibadah. Bukankah kehidupan seharian kita adalah ibadah jika diniatkan kerana Allah?

Salam Aidiladha buat semua teman. Selamat menunaikan haji bagi sahabat-sahabat di Makkah. 

Semoga Hari Kemenangan ini benar-benar menatijahkan permulaan kebaikkan dalam kehidupan yang dipacu tanpa lelah saban hari.

Akhir, jadilah Habil bukan Qabil.

~hari kemenangan
04 Nov 2011
Bumi wakafan MADI

Ia memanggilmu..

Best Blog Tips 8:55 AM 2 Comments

Bismillah walhamdulillah.

Ramai yang mengakui kematian itu datang secara tiba-tiba, namun malangnya ia tidak menjadikannya jiwanya takut kepada Allah lantaran hanya menjadikan ia hanya kepercayaan bukan sebuah keyakinan.

Kalau mereka yakin, manakan sempat mereka bermaksiat kepada Allah. Manusia yang yakin bahawa kematian itu datangnya kadangkala tanpa memerlukan wasilah seperti kemalangan, sakit atau sebagainya akan beramal sebaik mungkin untuk menghadapi hari yang tidak bertarikh itu. Kematian itu akan menjemput meskipun ketika mereka sihat sedang berjalan atau bercakap andai itulah ketetapan Allah.

Ya, kita sudah lihat manusia meninggal dipembaringan akibat kanser atau tua. kita juga pernah lihat manusia meninggal akibat kemalangan ngeri atau kebakaran. Hal inilah yang menjadikan kita yakin bahawa kanser, tua, kemalangan atau kebakaran itu adalah menghampirkan kita dengan kematian, tetapi hakikatnya bukan begitu. Sebenarnya setiap hari kita hampir dengan kematian. Ketika tidur, mandi, makan, solat atau segala aktiviti harian kita, ajal itu akan jua mendatangi.

Aku kongsikan beberapa video kematian. Moga ia menambah keyakinan kematian itu hampir dengan kita, bahkan terlalu hampir.












Bagaimana sekarang? Masihkah ada niat dihati untuk bermaksiat kepadaNya? Lupuskanlah niat itu, jangan sampai nyawa dicabut diwaktu sedang bermaksiat kepada Allah.

Ayuh, kita bersiap menghadapinya!

~di hari akhir
03 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

Bacalah dengan Nama Tuhanmu

Best Blog Tips 7:12 AM 0 Comments

Penyuluh kehidupan~


Bismillah walhamdulillah.

Sudahkah lidahmu menuturkan kalamNya hari ini?

Daripada Abu Umamah r.a berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda:“Bacalah Al Quran sesungguhnya ia akan datang di hari kiamat sebagai syafa’at kepada pembacanya”.-( Hadith Riwayat Muslim)

“Sesungguhnya Allah mengangkat martabat beberapa golongan dan merendahkan martabat yang lain dengan sebab Al Quran”.-( Hadith Riwayat Muslim )

“Barangsiapa yang membaca satu huruf daripada Al Quran maka baginya satu kebaikan, satu kebaikan menyamai dengan sepuluh pahala, aku tidak bermaksud : Alif , Lam , Mim ialah satu huruf, tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf”.- (Hadith Riwayat Ad Darimi Tarmizi)

Betapa besar dan hebat ganjaran yang Allah kurniakan untuk ahli Quran. Alangkah rugi dan malang bagi mereka yang meninggalkannya.Malang yang menjerumus ke neraka Jahannam. Nauzubillahi minzalik.

Dan baginda juga pernah bersabda,

“Umpama orang mukmin yang membaca Al Quran seperti buah Utrujjah ( seperti limau besar ) baunya wangi dan rasanya sedap. Umpama orang mukmin yang tidak membaca Al Quran seperti buah tamar tidak ada bau dan rasanya manis, dan umpama orang munafik yang membaca Al Quran seperti Raihanah (sejenis pokok) baunya wangi dan rasanya pahit dan umpama orang munafik yang tidak membaca Al Quran seperti buah labu yang tiada bau dan rasanya pahit”.-( Hadith Riwayat Bukhari & Muslim )

Kalian yang mana? =)

~menunggu cahaya
02 Nov 2011
Bumi Wakafan Madi

Dari selumbar hati

Best Blog Tips 12:47 AM 1 Comments

Perjuangan diteruskan hingga dijemput~


Bismillah walhamdulillah.

Lama. Sungguh lama aku biarkan blog ini bersarang.

Allahurabbi. Jiwa ini benar-benar rasa bersalah kerana tidak serancak dahulu memberi dan berkongsi. Apakah perubahan iklim kehidupanku kini menyebabkan aku tersentak dan tersadung henti? Aku akui,iklim mahasiswa berbeda dengan iklim sekarang,yang lebih ribut dan memerlukan komitmen tinggi, namun tetap aku tidak menganggapinya sebagai alasan.

Kalau begitu apakah penyebabnya?

Jujurnya, aku tiada jawapan untuk itu.

Namun kini aku mencabar kembali diriku untuk terus ghairah memberi dan berkongsi meski yang dikongsi itu secuil rasa yang sudah kalian miliki. Aku harap dengan secuil rasa itu membuat aku dan kalian sentiasa rasa berTuhan.

InsyaAllah.

~sedamai malam
2 Nov 2011
Bumi Wakafan Madi