mereka juga diuji

Best Blog Tips 9:00 AM 3 Comments



ikhwah dan akhowat yang disayangi
betapa aku tahu getir dan sukar perjalanan ini
hingga air mata ini mengalir tanpa sedar menahannya
sakit..perit..celaru dan keliru..
tapi usahlah sesekali hati ini mengeluh walau sedikit
ingatlah sewaktu Khabbab Al Arat disiksa teruk
lalu berjumpa dengan sang nabi yang mulia dibawah bayangan Kaabah
"Ya Rasulullah, menangkanlah kami segera, bukankah doamu tiada hijab?"
lalu apa jawapan nabi ya akhi??

Sesungguhnya sebelum kamu terdapat lelaki yang telah digalikan lubang untuknya, ditanam, kemudian didatangkan dengan sebilah gergaji diletakkan diatas kepalanya dan menggergaji sehingga dipotong dua, mereka yang disikat dengan sikat besi – sehingga bercerai daging dan tulangnya, tetapi perkara tersebut tidak dapat menghalangnya daripada agamanya, sesungguhnya Allah akan menebus perkara ini sehingga manusia boleh berpergian dari dunia ke negeri maut tanpa rasa takut kecuali kepada Allah. tetapi kamu termasuk mereka yang tergesa-gesa.

nah!
bersabarlah wahai sahabat.
bersabarlah sepertimana keluarga Yassir
bersabarlah sepertimana Bilal Bin Rabah
di sana ada nikmat yang menghilangkan segala derita ini
redha Ilahi-itulah yang kita inginkan!

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!

25 Dis 2011
Taman Kemajuan.

mari berdoa

Best Blog Tips 12:12 PM 1 Comments



Hati ini ya akhi, selalu berbolak balik dalam mencintai Allah dan mentaatiNya. Marilah kita menadah tangan bermunajat meminta kepada Pemilik hati ini agar terus istiqamah dijalan yang diredhaiNya.

اللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ
“Allahumma mushorrifal quluub shorrif quluubanaa ‘ala tho’atik” [Ya Allah, Dzat yang memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan beribadah kepada-Mu!]

Dari 'Abdullah bin 'Amru bin Al 'Ash berkata bahwasanya ia pernah mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ قُلُوبَ بَنِي آدَمَ كُلَّهَا بَيْنَ إِصْبَعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ الرَّحْمَنِ كَقَلْبٍ وَاحِدٍ يُصَرِّفُهُ حَيْثُ يَشَاءُ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ

"Sesungguhnya hati semua manusia itu berada di antara dua jari dari sekian jari Allah Yang Maha Pemurah. Allah Subhanahhu wa Ta'ala akan memalingkan hati manusia menurut kehendak-Nya." Setelah itu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam berdoa; “Allahumma mushorrifal quluub shorrif quluubanaa ‘ala tho’atik” [Ya Allah, Dzat yang memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan beribadah kepada-Mu!] (HR. Muslim no. 2654). An Nawawi membawakan hadits ini dalam bab, “Allah membolak-balikkan hati sekehendak-Nya.”

Bumi Wakafan MADI
23 Dis 2011

Alangkah Lucunya Negeri Ini

Best Blog Tips 6:29 PM 2 Comments



Aku terjumpa sebuah lagi filem yang membina ketika melewati sesawang sahabat-sahabat.

Mari sama-sama menonton. =)



Mengurus masyarakat bukan semudah mengurus mahasiswa. Itu hakikat yang aku rasai.

Aku masih belajar memahami seni bermasyarakat. Moga Allah permudahkan aku.

~07 Dis 2011

Warkah sekeping hati

Best Blog Tips 6:47 PM 0 Comments



Sahabat, ada sekelompok manusia yang bekerja kuat untuk Islam hingga sanggup menggadaikan harta, seluruh tenaga bahkan nyawa.

Cintanya kepada gerakkerja dalam merealisasikan impian agar Islam tertegak di tanah air begitu tinggi dan membakar.

Malangnya sahabat, diantara mereka ada yang selalu melakukan maksiat kepada Tuhan dijalan suci ini.

Jalannya yang dilalui sudah selari dengan para syuhada, namun maksiat yang dianggap kecil inilah yang menjadikan ia terpesong semakin jauh dari lorong yang sebenar. Jauh dan makin menjauh.

Mereka tidak merasakan dosa yang dilakukan adalah suatu kesalahan bahkan kebiasaan bagi seorang manusia dhaif. Itu alasan mereka.

Sahabat, benar,kita adalah manusia dhaif yang alpa, namun merasakan noda dan maksiat itu perkara biasa tanpa penyesalan lalu berteruskan melakukannya adalah tanda hati telah mati!!

Malu aku untuk menggariskan maksiat yang golongan ini lakukan. Terlalu banyak dan kadangkala lebih teruk dari manusia yang tidak menjejaki jalan dakwah ini.

Akhi, bila hati mati,tiadalah layak untuk menjunjung agama yang suci ini. Tidak layak! Bahkan kemenangan Islam tertangguh kerana adanya dai'e sebegini.

Persoalannya, adakah kita golongan ini??

Jujurlah pada diri. Hanya manusia jujur yang bersedia untuk menerima kebaikan.

Dan jika benar itulah diri kita, kita hanya ada dua solusi untuk melihat kemenangan Islam benar-benar dikecap indah.

Keluar dari jalan dakwah ini ATAU hidupkan kembali hati yang mati itu!!

Keluar dari jalan dakwah?? Aku rasa ia bukan pilihan manusia yang berakal. Bukan akhi.

Lalu pilihan manusia yang berakal sudah pasti hanya satu, yakni menghidupkan hati yang lama mati itu!!

Akhi, bagaimana hati ingin hidup andai dikambus dengan karat dosa dan maksiat???

Tidak mungkin sahabat. Tidak mungkin. Adalah mustahil hati yang begitu suci mampu tumbuh dalam kegelapan karat noda ini. 

Ikhwah dan akhowat, marilah kita betulkan kembali diri kita. Kita melihat kezaliman dan jahiliyah melata didunia akhir ini. Benar,kita ingin mencegahnya, namun mampukan kezaliman dan jahiliyah itu kita mencegah sedangkan kezaliman dan jahiliyah membusung tinggi dalam dalam diri??

Marilah, wahai sahabat-sahabat,kita merenung sejenak. Menjadi kewajipan kita untuk memerangi nafsu yang merajai kita selama ini.

Ramai pula orang bertanya,bagaimana untuk memadamkan kejahilan dan kezaliman angkara maksiat yang dirancang oleh nafsu buas ini??

Jujur aku menjawab, aku bukan orangnya untuk memberi jawapan. kerna aku bukan ahli dalam hal ini. Namun, aku rasakan tidak kekok untuk berkongsi tentang dua perkara kunci yang aku dapat dari alim ulama.

Satu, cintailah majlis ilmu. Ya, ilmu mampu merobek jahiliyah dan memadamkan kezaliman secara berkesan. Hadirlah, wahai sahabat-sahabat ke majlis ilmu, beleklah buku-buku bermanfaat, berbincanglah dengan sahabat, hidupkan  hati dengan ilmu.

Kedua, penuhkan masamu dengan kebaikan. Sahabat, aku bahagikan masa itu hanya dua bentuk, masa kebaikan dan masa keburukan. Kebaikan dan keburukan tidak akan mampu wujud dalam satu masa yang sama!

Jika masamu diisi dengan amal kebaikkan nescaya kejahatan tidak mampu menampung bersama. tetapi awas, jika masamu dibiarkan kosong nescaya keburukan pasti akan mengisi masa tersebut!!

Itulah,wahai akhi aku sempat meluah kata tanpa suara yang berbuku dalam jiwa. Aku ingin benar menjadi manusia yang bertaqwa dan ingin benar jua aku melihat sahabat-sahabat yang aku cintai bersama aku di syurga nanti.

Sahabat, saat aku lupa dan lalai, peringatlah aku dengan amaran Allah. Jangan biarkan aku terkapai dalam tasik noda yang tampak cantik,namun hakikatnya kotor didalamnya.

Moga kita sama-sama berjalan seiring dibawah payung rahmat Ilahi menapaki ke syurgaNya.

~faqir ilallah
junaidiahmad

cinta

Best Blog Tips 3:30 PM 0 Comments

seluruh cinta dipelusuk hati
di penjuru kanan dan di penjuru kiri
aku wakafkan padaMu
aku cuba,Tuhan.

~merinduiMu
junaidiahmad

Salam Maal Hijrah

Best Blog Tips 6:34 AM 0 Comments


Hijrah adalah amalan yang berterusan. Setiap hari di sisi Saiyyiduna Umar adalah hijrah. Setiap hari adalah ajakan untuk beranjak. Meninggalkan maksiat dan murka Allah dan terus menangga kepada kelebihan dan kemuliaan sebagai makhluq paling utama ciptaan Tuhan.- Al Fadhil Murabbi Ustaz Yussaini Yahya.

Salam Maal Hijrah. =)

~Menapak istiqamah
junaidiahmad
26 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

Si anai- anai

Best Blog Tips 8:58 AM 2 Comments


ku buka pintu gersang
ku lihat di ufuk kanan
segerombolan anai-anai membina terowong
aku khuatir - lalu aku robohkan
esok -mereka masih punyai terowong baru
aku robohkan dan bersihkan
lusa - masih mereka membina terowong jua

aku robohkan - mereka bina
aku robohkan - mereka bina lagi
aku robohkan - mereka tetap membinanya kembali

seolah sebuah pertarungan kemandirian
siapa pemenang?
jawabnya, yang tiada putus asa itulah.

jangan putus asa sahabat. =)


~belajar di universiti kehidupan
junaidiahmad
20 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

di dua persimpangan

Best Blog Tips 12:36 AM 0 Comments


bisa saja anak panah itu diluncur laju menuju satu sasaran
namun, mana mungkin ia tepat dua sasaran yang berlainan arah?
matanya satu akhi..


"Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya".

Ameen Ya Rabb..

~di antara dua persimpangan
junaidiahmad
17 Nov 2011
Santan, Padang Besar

Kembali dakapan cinta Ilahi

Best Blog Tips 4:13 PM 0 Comments


Indahnya taubat itu.

Saat air mata wahai akhi, mengalir meminta ampun kepada Tuhan dengan hati yang takut dan mengharap, Dia mencampakan rasa yang tenang. Tenang dalam linangan air mata. Tenang dalam dakapan rahmat Ilahi.

Dari ruang dan peluang yang masih Allah berikan ini, marilah kita bersujud meminta keampunan darinya.

"Tapi dosaku bagai gunung. Setiap dengusan nafasku bergelumang dengan maksiat. Apakah Tuhan memandang aku yang terlalu hina ini??"

Akhi, mari aku lemparkan selembar kisah untuk kau renungi. Untuk aku jua.

Begini akhi,pada suatu hari Umar Ibnu Khathab masuk ke rumah Rasulullah SAW dalam keadaan menangis, padahal beliau terkenal orang yang keras dan kuat hati.

Rasullullah bertanya, "Wahai Umar, apakah yang menyebabkan engkau menangis sebegini??"

"Di depan pintu Rasulullah SAW ini, ada seorang pemuda yang menangis tersedu-sedu. Aku terharu melihatnya, hingga aku sendiri turut menangis.” Jawab Umar.

Rasulullah SAW berkata, “Perintahkan dia masuk!” Anak muda itu pun masuk ke rumah Rasulullah SAW dalam keadaan masih mencucurkan air mata.

Rasulullah SAW bertanya, “Apakah sebabnya engkau menangis, wahai anak muda?”

“Aku menangis mengenang dosaku yang amat banyak. Saking banyaknya, rasanya pundakku tiada kuasa lagi memikulnya.”, jawab anak muda.

Terjadilah tanya jawab antara Rasulullah SAW dengan pemuda itu.

Rasulullah SAW bertanya, “Apakah engkau menyekutukan Tuhan, syirik?”

“Tidak!” jawab pemuda.

“Kalau demikian, Tuhan akan mengampuni dosa-dosamu, walaupun dosamu itu seberat langit, bumi dan gunung,” sahut Rasulullah SAW.

“Dosaku lebih besar daripada itu lagi,” kata pemuda itu.

“Apakah dosamu itu lebih besar dari seluruh tahta?” tanya Rasulullah SAW.

“Memang, lebih besar dari itu, ya Rasulullah,” jawab pemuda itu.

Rasulullah SAW bertanya lagi, “Apakah lebih besar daripada Arsy?”

Jawab pemuda itu, “Lebih besar lagi!”

“Apakah dosamu itu lebih besar dari sifat pengampun dan rahmat Tuhanmu?” sahut Rasulullah SAW.

Jawab pemuda itu, “Tidak ya Rasulullah, ampunan Tuhan lebih besar daripada dosaku. Tidak ada sesuatu yang lebih besar daripada ampunan Tuhan.”

Tanya Rasulullah SAW, “Terangkanlah dosa yang telah engkau lakukan itu, dan jangan engkau segan dan merasa malu-malu.”

Akhirnya, anak muda itu bercerita “Saya bekerja sebagai penjaga kubur, sudah tujuh tahun lamanya. Pada suatu hari, meninggal seorang budak perempuan milik seorang golongan Ansar, dan dikuburkan di pemakaman yang saya jaga itu. Saya digoda oleh iblis sehingga diwaktu malam aku bongkar kuburan itu kembali. Saya curi kain kafan yang membalut mayat wanita itu. Kemudian saya meninggalkan tempat itu. tetapi sebelum jauh, iblis laknatullah sekali lagi membisikkan padaku,agar tidak meninggalkan wanita itu begitu sahaja. Lalu aku berpatah kembali, dan berzina dengan mayat perempuan itu.

Saat itu mayat tersebut bersuara,“Celakalah engkau hai anak muda! Tidakkah engkau melakukan perbuatan kejam terhadap seorang wanita yang tidak berdaya lagi? Sampai hatikah engkau membiarkan aku menghadap Tuhan dalam keadaan telanjang?”

Lalu aku melarikan diri ketakutan.

Mendengar keterangan itu, maka Rasulullah SAW sangat marah seraya berkata, “Engkau memang seorang yang fasik dan akan masuk neraka!”

Seketika itu juga baginda mengusir anak muda itu. Anak muda itu terasa hatinya remuk dan tiada makna lagi hidup di dunia kala ini.

Sedang Allah telah mendengar taubatnya sebelum anak muda tersebut berjumpa Rasulullah.

Dia selalu memohon do’a kepada Tuhan,
“Ya Tuhanku, aku menyatakan taubat dari perbuatan yang sesat itu. Jika Engkau, ya Tuhan, masih memberikan ampunan atas dosa yang aku perbuat itu, maka sampaikan hal itu kepada Rasulullah SAW. Jika dosaku itu memang tidak Engkau ampuni lagi, maka turunkanlah api dari langit untuk membakar kulitku sehingga aku menjadi hangus, sebagai balasan atas dosa yang aku lakukan itu.”

Lalu Malaikat Jibril bertemu dengan Rasulullah SAW.

"Wahai manusia teragung, apakah dosa yang dilakukan anak muda sebentar tadi lebih besar dari pengampunan Allah? Ketahuilah, Allah telah mengampuni dia dengan rahmatNya."

Rasulullah SAW menyedari kesilapannya,justeru meminta Saidina Umar memanggil kembali anak muda tersebut.

Si anak muda menyambut perkhabaran itu dengan penuh kesyukuran.

Begitulah,wahai akhi, rahmat Allah itu Maha Luas. Lebih besar dari segala maksiat dan noda yang kau perbuat. Meski nodamu itu jika dicurah ke lautan, lautan menjadi hitam kerana banyaknya noda itu, tapi yakinlah rahmat Allah lebih banyak dan besar dari itu. Ia mampu menjernihkan lautan hitam tersebut.

Adapun wahai sahabat, ada tiga syarat untuk Allah SWT menerima taubatmu itu.

1. Berhenti dari kemaksiatan tersebut
2. menyesali dosa yang telah dilakukan tadi
3. bertekad untuk tidak mengulanginya selamanya

Marilah, bersama-sama kita membasuh jiwa kita yang kotor ini. Allah menunggu taubat hambaNya untuk diberikan pengampunan.

~berusaha menjadi hambaMu
junaidiahmad
15 Nov 2011
Pusat Agensi HPA,MADI

Seksualiti Merdeka

Best Blog Tips 10:10 PM 0 Comments

demi batu penuh debu yang ingin kau jadikan manikam
demi bayang-bayang bengkok yang ingin kau jadikan lurus
(semua itu palsu)

kau lacurkan fitrah yang Tuhan berikan padamu
celakalah.

~dunia akhir zaman
junaidiahmad
14 Nov 2011
Pejabat PAS Kaw Padang Besar

Taree Zamen Par

Best Blog Tips 1:14 AM 6 Comments



Jujur, aku melihat industri filem Malaysia ketandusan ketamadunan. Saban hari filem yang dihasilkan sangat-sangat tidak membantu dalam pembinaan sahsiah akal.

Gangster, lawak, dan seram - inilah menjadi santapan akal penonton di Malaysia. Kosong tanpa makna. bahkan menyemarakkan lagi kebatilan.

Aku kongsikan sebuah filem yang pada fikiran aku ia mampu memberi sesuatu pada akal untuk dikunyah dan difikirkan.

Aku bukan kaki hindustan, tetapi tatapan sebeginilah yang diperlukan sebagai alternatif untuk menggantikan filem-filem yang kiah rakus meroboh nilai moral kemanusiaan.

Aku sukakan filem ini. Selamat menonton.


Dapat sesuatu? hadamlah pada akal yang sihat.

mari membina dunia baru. =)

~dunia baru
junaidiahmad
14 Nov 2011
bumi wakafan MADI

Ghuraba'

Best Blog Tips 7:56 AM 1 Comments

bawakan aku bersama~

lama aku perhatikan - dengan tekun,
manusia yang tidak henti- henti berjalan di suatu jalan,
jalan yang berduri dan penuh dengan lopak-lopak cemuhan,

kelompok itu - sedikit - tapi kuat, terus berjalan
ketika hujan batu melanda mahupun panas terik membakar jasad
benak otak aku kehairanan - apakah mereka tidak punyai perasaan?

aku amati dalam-dalam (dan diam-diam)
ya, mereka dipandang serong - oleh umat yang tidak memahami
ya, mereka berdarah luka dicalar duri jalanan

mata mereka merah terlalu letih
nafas berombak berat di dada yang bidang

namun,
di celah kelopak mata yang redup itu - ada cahaya
cahaya yang menerangi umat lain ( juga umat yang mencaci)
bersama nafas berat yang dihirup itu - ada bahagia
bahagia yang membahagiakan jiwa yang bersama

bahagia inilah yang tidak mampu ditukar dengan emas meski sebenar bukit uhud
bahagia inilah jua tidak mampu dirampas oleh cemuhan dan makian manusia yang memaki
dan aku yakin, bahagia inilah yang menguatkan kaki-kaki mereka untuk terus menapak teguh!

-kelak mereka pasti lebih bahagia saat bertemu dengan Tuhan.
(kita bagaimana?)

~ belajar memahami kehidupan
junaidiahmad
10 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

Qabil atau Habil ?

Best Blog Tips 7:46 AM 2 Comments

tunggangan akhirat~


Bismillah walhamdulillah.

Qabil dan Habil adalah manusia pertama yang melakukan ibadah Qurban.

Habil memilih seekor kambing yang paling gemuk dikalangan kambing yang diternaknya, manakala Qabil memilih gandum yang buruk dan hampir rosak untuk dipersembahkan kepada Allah lalu api menyambar kambing Habil dan tidak pula gandum Qabil.

Allah menerima Qurban Habil bukan kerana gemuknya kambing Habil, dan menolak qurban Qabil bukan kerana buruknya gandum yang dipersembahkan, tetapi hanya kerana gemuknya hati Habil dengan keikhlasan dan buruknya pula hati Qabil. Ikhlas itu membuat Habil memberikan yang terbaik kepada Rabb manakala hati Qabil yang bernanah dengan kedekut dan tidak ikhlas membuatkan Qabil hanya memberikan sisa-sisa tanamannya.

Akhi, bagaimana dengan kita?

Apakah kita si Habil itu atau si Qabil??

Lantas kerana itulah, segala kehidupan kita harus dilakukan dengan ikhlas dan sempurna. Buat dan beri yang terbaik. Bukan dalam ibadah Qurban sahaja, bahkan semua ibadah. Bukankah kehidupan seharian kita adalah ibadah jika diniatkan kerana Allah?

Salam Aidiladha buat semua teman. Selamat menunaikan haji bagi sahabat-sahabat di Makkah. 

Semoga Hari Kemenangan ini benar-benar menatijahkan permulaan kebaikkan dalam kehidupan yang dipacu tanpa lelah saban hari.

Akhir, jadilah Habil bukan Qabil.

~hari kemenangan
04 Nov 2011
Bumi wakafan MADI

Ia memanggilmu..

Best Blog Tips 8:55 AM 2 Comments

Bismillah walhamdulillah.

Ramai yang mengakui kematian itu datang secara tiba-tiba, namun malangnya ia tidak menjadikannya jiwanya takut kepada Allah lantaran hanya menjadikan ia hanya kepercayaan bukan sebuah keyakinan.

Kalau mereka yakin, manakan sempat mereka bermaksiat kepada Allah. Manusia yang yakin bahawa kematian itu datangnya kadangkala tanpa memerlukan wasilah seperti kemalangan, sakit atau sebagainya akan beramal sebaik mungkin untuk menghadapi hari yang tidak bertarikh itu. Kematian itu akan menjemput meskipun ketika mereka sihat sedang berjalan atau bercakap andai itulah ketetapan Allah.

Ya, kita sudah lihat manusia meninggal dipembaringan akibat kanser atau tua. kita juga pernah lihat manusia meninggal akibat kemalangan ngeri atau kebakaran. Hal inilah yang menjadikan kita yakin bahawa kanser, tua, kemalangan atau kebakaran itu adalah menghampirkan kita dengan kematian, tetapi hakikatnya bukan begitu. Sebenarnya setiap hari kita hampir dengan kematian. Ketika tidur, mandi, makan, solat atau segala aktiviti harian kita, ajal itu akan jua mendatangi.

Aku kongsikan beberapa video kematian. Moga ia menambah keyakinan kematian itu hampir dengan kita, bahkan terlalu hampir.












Bagaimana sekarang? Masihkah ada niat dihati untuk bermaksiat kepadaNya? Lupuskanlah niat itu, jangan sampai nyawa dicabut diwaktu sedang bermaksiat kepada Allah.

Ayuh, kita bersiap menghadapinya!

~di hari akhir
03 Nov 2011
Bumi Wakafan MADI

Bacalah dengan Nama Tuhanmu

Best Blog Tips 7:12 AM 0 Comments

Penyuluh kehidupan~


Bismillah walhamdulillah.

Sudahkah lidahmu menuturkan kalamNya hari ini?

Daripada Abu Umamah r.a berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda:“Bacalah Al Quran sesungguhnya ia akan datang di hari kiamat sebagai syafa’at kepada pembacanya”.-( Hadith Riwayat Muslim)

“Sesungguhnya Allah mengangkat martabat beberapa golongan dan merendahkan martabat yang lain dengan sebab Al Quran”.-( Hadith Riwayat Muslim )

“Barangsiapa yang membaca satu huruf daripada Al Quran maka baginya satu kebaikan, satu kebaikan menyamai dengan sepuluh pahala, aku tidak bermaksud : Alif , Lam , Mim ialah satu huruf, tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf”.- (Hadith Riwayat Ad Darimi Tarmizi)

Betapa besar dan hebat ganjaran yang Allah kurniakan untuk ahli Quran. Alangkah rugi dan malang bagi mereka yang meninggalkannya.Malang yang menjerumus ke neraka Jahannam. Nauzubillahi minzalik.

Dan baginda juga pernah bersabda,

“Umpama orang mukmin yang membaca Al Quran seperti buah Utrujjah ( seperti limau besar ) baunya wangi dan rasanya sedap. Umpama orang mukmin yang tidak membaca Al Quran seperti buah tamar tidak ada bau dan rasanya manis, dan umpama orang munafik yang membaca Al Quran seperti Raihanah (sejenis pokok) baunya wangi dan rasanya pahit dan umpama orang munafik yang tidak membaca Al Quran seperti buah labu yang tiada bau dan rasanya pahit”.-( Hadith Riwayat Bukhari & Muslim )

Kalian yang mana? =)

~menunggu cahaya
02 Nov 2011
Bumi Wakafan Madi

Dari selumbar hati

Best Blog Tips 12:47 AM 1 Comments

Perjuangan diteruskan hingga dijemput~


Bismillah walhamdulillah.

Lama. Sungguh lama aku biarkan blog ini bersarang.

Allahurabbi. Jiwa ini benar-benar rasa bersalah kerana tidak serancak dahulu memberi dan berkongsi. Apakah perubahan iklim kehidupanku kini menyebabkan aku tersentak dan tersadung henti? Aku akui,iklim mahasiswa berbeda dengan iklim sekarang,yang lebih ribut dan memerlukan komitmen tinggi, namun tetap aku tidak menganggapinya sebagai alasan.

Kalau begitu apakah penyebabnya?

Jujurnya, aku tiada jawapan untuk itu.

Namun kini aku mencabar kembali diriku untuk terus ghairah memberi dan berkongsi meski yang dikongsi itu secuil rasa yang sudah kalian miliki. Aku harap dengan secuil rasa itu membuat aku dan kalian sentiasa rasa berTuhan.

InsyaAllah.

~sedamai malam
2 Nov 2011
Bumi Wakafan Madi

sesempurna kasihMU

Best Blog Tips 6:17 AM 1 Comments



usiaku meniti lagi
angka 23 bukan kemegahan
hanya sejuta kesyukuran
diri hina ini menyimpuh padaMu
dengan satu harapan dan doa

Ampunilah daku, berkatilah usiaku dan jauhilah daku dari azab nerakaMu.

~sepantas masa
junaidiahmad
17 Okt 2011
Bumi Wakafan MADI

Sang Pencerah

Best Blog Tips 10:03 AM 0 Comments


Bismillah walhamdulillah.

Segala puja dan puji bagi Allah serta selawat dan salam kepada  Rasulullah SAW.

Kita tinggalkan sekejap cerita karut yang melanda Malaysia kini. Tinggalkan Hantu bonceng, tinggalkan 3GP, dan semua cerita yang tak membina.

Sahabat, saya ingin bawakan kalian satu tayangan yang bermanfaat untuk kalian. Mudah-mudahan ia memberi nafas baru dalam diri kalian.



Sang Pencerah - Saya sukakannya! Kalian bagaimana?

junaidiahmad
15 Oktober 2011
Bumi Wakafan MADI

Jalan Menuju Ketaqwaan II

Best Blog Tips 9:22 AM 0 Comments

Ku sambung ringkasan tulisan Dr Abdullah Nasih Ulwan kembali.

4. Mu’aqabah (deraan)

Asasnya terkandung dalam firman Allah dalam surah A1-Baqarah:

“Dan dalam hukuman qisas itu ada jaminan hidup bagi kamu, wahai orang orang yang berakal fikiran, supaya kamu bertakwa.” (Al-Baqarah: 179)

Definisi mu’aqabah (deraan) sebagaimana yang dinyatakan oleh ayat di atas, seseorang mukmin apabila ia meneliti dan menghisab dirinya, lalu ia mendapati kekurangan pada amalannya atau ia telah melakukan dosa adalah tidak sepatutnya beliau mengenepikannya begitu sahaja apa yang telah dilakukannya. ini kerana dengan sifat menganggap mudah terhadap dosa yang dilakukannya akan mendorongnya untuk kembali melakukan dosa serta menyukarkannya untuk meninggalkan kemaksiatan. Bahkan sepatutnyalah beliau mengenakan satu hukuman (deraan) ke atas dirinya dengan deraan yang diharuskan sebagaimana beliau mendera keluarga dan anak-anaknya.

Dalam konteks ini, deraan ini bertindak sebagai penghalang kepadanya untuk melakukan dosa, seterusnya membawa kepada ketakwaan dan ke suatu kehidupan yang penuh dengan kelebihan dan kesejahteraan.

Ketika mana kita menyatakan: “Sudah sepatutnyalah beliau mengenakan satu hukuman ke atas dirinya dengan deraan yang diharuskan”, kenyataan ini ialah untuk mengelakkan serta berhati-hati melakukan deraan yang diharamkan seperti mendera dirinya dengan mengazabkan satu anggota badannya dengan menggunakan api, atau beliau mandi junub di satu lapangan yang terbuka di hari yang bersangatan sejuknya, atau beliau menghalang dirinya dari makan dan minum dalam bentuk yang boleh memberikan kemudaratan kepada dirinya.

Deraan seperti yang disebutkan di atas atau menyamainya adalah merupakan tegahan syarak yang mana terkandung dalam pernyataan firman Allah dalam surah Al-Baqarah:

“Dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu ke lembah kebinasaan.” (Al- Baqarah: 195)

serta apa yang difahami dari firman Allah:

“Dan janganlah kamu membunuh diri-diri kamu, sesungguhnya Allah adalah amat mengasihi kamu.” (An-Nisa’: 21)

Para salafus salih (Allah meredai mereka) telah memberikan contoh teladan betapa perilaku mereka dalam ketakwaan dan muhasabah mereka, serta kelaziman mereka mengenakan deraan ke atas diri mereka dengan deraan-deraan yang tertentu apabila berlaku perlanggaran dan keazaman mereka untuk melakukan ketaatan, sekiranya ada berlaku mereka mempermudahkan ketaatan tersebut. Kami tidak keberatan untuk mengutarakan beberapa contoh teladan.

Diriwayatkan dari baginda Umar Al-Faruq: Pada suatu ketika baginda telah keluar ke kebunnya dan sekembalinya (daripada kebunnya) didapati orang ramai telah sembahyang asar lantas baginda berkata:

“Sesungguhnya aku telah ke kebunku dan sekembalinya aku dari sana, aku dapati orang ramai telah sembahyang asar! Kebunku itu adalah merupakan sedekah untuk orang-orang miskin.”

Berkata Al-Laith: “Ini adalah kerana baginda telah luput sembahyang asar berjemaah.”

Juga diriwayatkan daripada baginda:

Bahawa baginda telah disibukkan oleh suatu urusan di waktu maghrib sehingga keluar dia biji bintang, manakala selesai baginda bersembahyang, baginda memerdekakan dua orang hamba.

Pada penilaianku sesungguhnya apabila seseorang pendakwah menghukum diri mereka apabila berlaku sebarang kecuaian sepertimana deraan-deraan di atas, maka sesungguhnya tidak diragui lagi bahawa beliau sedikit demi sedikit dengan pantasnya maju ke arah ketakwaan dan mempercepatkan perjalanannya di jalan kerohanian. Tanpa diragui lagi untuknya sampai di lingkungan tingkatan para muttaqin yang dilimpahi dengan kebajikan.

5. Mujahadah

Asasnya terdapat di dalam firman Allah surah Al-Ankabut: “Dan orang-orang yang berusaha dengan ber sungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama kami, sesungguhnya kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan kami (yang menjadikan mereka bergembira dan beroleh keredaan) dan sesungguhnya  (pertolongan dan bantuan) Allah adalah beserta orang-orang yang berusaha memper baiki amalannya.” (Al-Ankabut: 69)

Pengertian mujahadah sebagaimana pengertian ayat di atas, iaitu seseorang mukmin apabila diselubungi oleh perasaan malas dan condong kepada keduniaan serta gagal untuk melaksanakan amalan sunat dan ketaatan di waktunya maka beliau sepatutnya berusaha agar dapat menunaikan perkara-perkara sunat lebih banyak dan yang dibuat sebelumnya. Beliau memaksa serta mewajibkan dirinya dengan penuh semangat untuk berterusan mengekalkan amalan tersebut. Hinggakan kesemua amalan ketaatan yang merupakan paksaan pada awalnya, di suatu masa nanti akan menjadi kebiasaan dan sebati dalam dirinya.

Pada penilaianku, saudaraku pendakwah! Bahawa apabila engkau mengusahakan diri engkau dengan mujahadah yang sebegini dan melalui jalan yang ditunjukkan oleh Baginda s.a.w. serta mengikuti jejak langkah para salafus salih, maka sesungguhnya engkau tidak diragui lagi sedikit demi sedikit maju ke arah ketakwaan, berjalan engkau di jalan kerohanian dan tiba engkau ke suatu sudut perhentian di tingkatan para muttaqin yang dilimpahi dengan kebajikan.

Dan menurut Almarhum Ust Said Hawa, ada 4 rukun mujahadah.

1. Senyap - kurang bercakap, melainkan zikir dan perkara kebaikan.

2. Berlapar - kurangkan makan. Banyak makan akan melebarkan ruang syaitan yang masuk ke badan manusia melalui saluran darah.

3. Bersendirian atau uzlah - prinsip asas (al-aslu) dalam hidup bermasyarat ialah perlunya bercampur gaul (khultoh). Akan tetapi, perlu ada masa untuk kita bersedirian untuk bertawajjuh di hadapan Allah.

4. Kurangkan tidur.

~dunia baru
bumi Wakafan MADI

29 Sept 2011

Bebas merdeka

Best Blog Tips 8:50 AM 0 Comments

lama ia terkurung
dalam sangkar jiwa ini
meski beberapa kali dicuba mencari jalan keluar
namun pintu tiada ketemui apatah lagi kuncinya
hingga, jiwa ini membengkak menahan berontak rasa

saat ini ia mencuba lagi
pintu dilakar dan dilorek pada dinding hitam
benar-benar ia mahu bebas merdeka – dari sebuah jajahan minda
derita selama waktu telah memberi erti kehidupan padanya
tiada ingin ia melihat jasad dimamah noda yang berpanjangan
tiada ingin ia melihat akal dipandu nafsu yang bermaharajalela

ia perlukan sebuah kekuatan- untuk mengoyak sangkar itu
ia perlukan sebuah panduan – agar terus bebas merdeka

maka bisikkanlah pada ia
“apakah Al Quran tidak cukup untuk menjadi kekuatan dan panduan mu?”


junaidiahmad
~mengintai damai
13 Sept 2011
Utan Aji, Perlis

Jalan Menuju Ketaqwaan

Best Blog Tips 12:53 AM 1 Comments

Taqwa adalah suatu darjat yang dikejari oleh manusia yang beriman. Ulama Syria, Dr Abdullah Nasih Ulwan telah menulis dalam bukunya 'Menuju Ketaqwaan' beberapa jalan untuk mencapai ketaqwaan tersebut. Beliau telah mengariskan lima jalan yang harus diikuti oleh jiwa hamba dalam mencari redhaNya. Aku turunkan catatan beliau sebahagian (3 dari jalannya dan insyaAllah akan disambung dua lagi). Moga ia bermanfaat.

1.    Perjanjian (Mu’ahadah)

Asasnya terkandung dalam firman Allah di dalam Surah an-Nahl:

“Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji dan janganlah  kamu merombak (mencabuli) sumpah kamu sesudah kamu menguatkannya (dengan nama Allah) sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai penjamin kebaikan kamu sesungguhnya Allah sedia mengetahui akan apa yang kamu lakukan. (An-Nahl: 91)

Kaifiat (cara) perjanjian:

Seseorang mukmin itu mengasingkan dirinya (berkhalwat) di suatu tempat di mana (wujud di situ) hanya ia dan Rabb sahaja lalu ia berkata: “Sesungguhnya engkau wahai diri telah memberikan kesetiaan (perjanjian) kepada Allah di beberapa detik perhentian harianmu, pada detik tersebut engkau berdiri di hadapan Allah s.w.t., serta membisikkan kepada-Nya di dalam bahasa Arab yang nyata.

 “Hanya Engkau yang kami sembah dan hanya Engkau kami mohon pertolongan. Tunjukkanlah kami jalan yang lurus. Jalan mereka yang Engkau kurniakan nikmat ke atas mereka itu, bukannya (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.” (Al-Fatihah)

Tidakkah wahai diri!

Di dalam munajat engkau itu terdapat suatu ikrar daripada engkau:

“Bahawasanya engkau tidak mengabdikan diri melainkan kepada Allah, tidak engkau memohon pertolongan melainkan dari-Nya, dan bahawasanya engkau akan tetap beriltizam di atas jalan-Nya yang lurus dan tidak ada padanya sebarang kebengkokan (jalan yang lurus). Itulah jalan Islam, seterusnya engkau telah berikrar tidak akan melampaui batasan jalanjalan mereka yang sesat dan dimurkai Allah yang mana mereka ini merupakan penganut agama serta ideologi yang lain (daripada Islam).”

Apabila sebegini keadaannya, beringatlah wahai diri!

Engkau tidak akan mencabuli perjanjian setelah engkau menjadikan Allah sebagai saksi atas ikrar engkau. Awaslah engkau daripada melencong dari jalan yang telah  digariskan oleh Islam serta mengikuti jalan golongan-golongan yang sesat dan menyesatkan setelah engkau menjadikan Allah sebagai saksi.

Seterusnya awaslah wahai diri dari kekufuran setelah keimanan, daripada kesesatan setelah (mendapat) petunjuk dan awaslah daripada kefasikan setelah beriltizam.

Barangsiapa yang membatalkan (mencabuli) perjanjiannya, maka sesungguhnya akibat pembatalan itu hanyalah tertanggung ke atas dirinya, juga barangsiapa yang sesat, maka sesungguhnya akibat kesesatan itu hanya akan ditanggung oleh dirinya sahaja. Bahkan seseorang yang melakukan dosa hanya memikul dosanya sahaja dan tidaklah Kami (Allah) mengazab sesiapapun sebelum Kami mengutus kepada mereka seorang Rasul untuk menerangi yang benar dan yang batil.

Pada penilaianku, saudaraku pendakwah! Sesungguhnya apabila engkau mensyaratkan (menetapkan) dirimu untuk terus tetap beriltizam di atas janji yang telah engkau meterai sehari semalam lebih dari tujuh belas kali, kemudiannya engkau memikulnya dengan penuh persetiaan dan pelaksanaan, maka sesungguhnya engkau tidak syak lagi sedikit demi sedikit maju ke arah ketakwaan, berjalan engkau di jalan kerohanian dan sampai engkau ke suatu lingkungan perhentian di tingkatan para muttaqin yang dilimpahi dengan kebajikan.

2.    Muraqabah

Asasnya terkandung dalam firman Allah di dalam surah As-Syu’ara:  “(Allah) Yang melihatmu semasa engkau berdiri (mengerjakan) sembahyang dan (melihat) gerak gerimu di antara orang-orang yang sujud.” (as-Syu’ara: 218 - 219)

Nabi ketika ditanya mengenai “Ihsan”:  “Bahawasanya engkau menyembah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, maka jika engkau tidak melihat-Nya maka sesungguhnya Ia melihat engkau.” (Hadis riwayat Muslim)

Pengertian muraqabah sebagaimana yang dinyatakan oleh Al-Quran dan Al-Hadis ialah menghadirkan (merasakan) kebesaran Allah di setiap waktu dan keadaan seterusnya mendampingi kepada-Nya diketika tersembunyi ataupun secara terang-terangan.

Kaifiat (cara) muraqabah:

Iaitu seorang mukmin mengamati dirinya sebelum beliau memulakan pekerjaan dan di pertengahan amalnya. Apakah gerakannya dalam mengerjakan amal ketaatan itu semata-mata untuk kepentingan dirinya atau mencari puji-pujian dan kemasyhuran nama, atauapakah geraknya untuk beramal itu semata-mata untuk mencari keredaan Allah dan kurnia balasan-Nya.

Sekiranya amalan yang hendak dilakukannya itu adalah semata-mata kerana Allah, ia akan terus melakukannya. Tetapi sekiranya amalan tersebut adalah semata-mata untuk kepentingan hawa nafsunya, ia tidak akan melakukannya. Seterusnya beliau memperteguhkan niat dan keazaman bahawa ia hanya melakukan sesuatu ketaatan pada setinggi-tinggi tingkat keikhlasan, kesungguhan dan semata-mata untuk mendapat keredaan Allah s.w.t.

Demi kehidupanku, inilah dia keikhlasan yang sebenarnya, kesungguhan yang sejati dan pembebasan yang menyeluruh daripada kegelinciran ke lembah kemunafikan dan keriakan. Al Imam Hassan Al-Basri telah berkata: “Allah merahmati seorang hamba yang melakukan sesuatu berdasarkan niatnya, sekiranya (niat tersebut) semata-mata kerana Allah ia akan melakukan hal tersebut, akan tetapi sekiranya untuk selain daripada Allah ia akan meninggalkannya.”

Terdapat beberapa jenis muraqabah kepada Allah: “Muraqabah kepada-Nya ketika melakukan ketaatan ialah dengan melakukan amal tersebut, dengan penuh kesungguhan dan keikhlasan, muraqabah kepadanya dalam meninggalkan perkara maksiat ialah dengan taubat, penyesalan dan terus meninggalkannya, muraqabah kepada-Nya dalam melakukan perkara harus ialah dengan memelihara segala tatasusila dan bersyukur atas segala nikmat-Nya. Manakala muraqabah kepada-Nya ketika ditimpa musibah ialah menerima (musibah tersebut) dengan kerelaan kepada penentuan Allah dan dengan penuh kesabaran.

Dan pada penilaianku, saudaraku pendakwah! Sesungguhnya apabila engkau bermuraqabah kepada Allah sehingga ke tahap ini dengan penuh perhatian dan penumpuan yang penuh kepada-Nya, kemudian engkau berazam untuk terus mendampingi-Nya serta engkau memberikan sepenuh ketekunan untuk tetap mendekati-Nya. Maka sesungguhnya, engkau tidak diragui lagi—sedikit demi sedikit mahu ke arah ketakwaan, berjalan engkau di jalan kerohanian dan sampai engkau ke suatu lingkungan perhentian di tingkatan para muttaqin yang dilimpahi dengan kebajikan.

3.    Muhasabah

Asasnya terkandung dalam firman Allah s.w.t., dalam surah Al-Hasyr:  “Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan dan meninggalkan larangan-Nya) dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang telah lepas dari amalan-amalannya untuk harikamu.”

Allah berfirman:  “Pada hari (amalan) kamu dibentangkan dan tidak disembunyikan dari  kamu (Al-Haqqah: 18)

Hakikat muhasabah: Perbandingannya adalah sebagaimana adatnya seseorang peniaga yang beriman meneliti modalnya, keuntungannya serta kerugiannya untuk ia mengetahui sejauh mana pertambahan (keuntungannya) serta kekurangannya (kerugiannya).

Maka modalnya ialah: Islam serta apa yang terkandung di dalamnya sama ada berupa perintah atau larangan juga segala kewajipan berserta hukum-hukum.

Keuntungan pula ialah: dengan melakukan ketaatan dan meninggalkan larangan.

Manakala kerugian pula ialah dengan melakukan dosa dan maksiat.

Dalam pada itu ketika mana seorang mukmin mengamati segala modalnya, menilai keuntungan dan kerugian, seterusnya bertaubat kepada Allah terhadap segala kesilapan yang dilakukannya serta mengusahakan segala perbuatan yang dilakukannya adalah berupa kebaikan. Tergolo nglah beliau ke dalam mereka yang menghisab diri mereka sebelum mereka dihisab, menimbangi diri mereka sebelum mereka ditimbang. Seterusnya mengamati apa yang disediakan oleh mereka untuk hari esok (akhirat).

Dan pada penilaianku, saudaraku pendakwah! Apabila engkau sentiasa menghisab diri engkau di atas amalan-amalan yang engkau kerjakan sama ada kecil atau besar serta mengikat satu keazaman untuk mengadakan bagi diri engkau, satu waktu di akhir hari di mana di ketika tersebut engkau bersendirian bersama tuhanmu dan merenungi apa yang disediakan untuk hari yang akan datang. Maka sesungguhnya engkau tidak diragui lagi — sedikit demi sedikit maju ke arah ketakwaan, berjalan engkau di jalan kerohanian dan sampai engkau di suatu lingkungan perhentian di tingkatan para muttaqin yang dilimpahi dengan kebajikan.

(akan ku sambung dua jalan lagi.insyaAllah)

~mengintai taqwa
09 Sept 2011
D'Saji, Perlis

Sebuah kemenangan

Best Blog Tips 6:35 AM 2 Comments


Di sebalik kegembiraan menyambut Eidulfitri, terselit kedukaan ditinggalkan Ramadhan...

Salam Eidulfitri kepada semua sahabat.

Al Quran dan amal kebajikan jangan dikurangkan.

Junaidiahmad
~setenang rasa
30 Ogos 2011
Kuala Terengganu



Buat jiwa yang menulis

Best Blog Tips 11:03 AM 5 Comments


Berkata seorang ulama, Syeikh Syamsuddin Al-Bahibli 

“Janganlah seseorang itu menulis kecuali untuk merealisasikan tujuh tujuan.”
1. menulis mengenai sesuatu perkara yang belum pernah ditulis orang
2. untuk menyempurnakan sesuatu yang masih kurang dan belum sempurna
3. untuk menjelaskan sesuatu yang sukar difahami
4. untuk meringkas yang panjang tanpa mengabaikan faktor-faktor yang penting
5. untuk menampilkan sesuatu yang sebelumnya tidak teratur
6. untuk membetulkan kesilapan
7. mencantumkan sesuatu yang sebelumnya bercerai-berai. 

Dan Rasulullah SAW pernah mengingatkan 

“kebanyakan dosa anak Adam adalah dari lidahnya. Sesungguhnya seseorang itu apabila berkata tanpa usul periksa ia terjun bersama-sama perkataan itu ke neraka yang ukuran dalamnya lebih jauh dari jarak timur dan barat”. 

Maka berhati hatilah wahai jiwa yang menulis. Penamu adalah lidahmu. Ia mampu mengaut pahala dan ia juga mampu menimpakan dosa padamu. 

Musahabah untuk diriku yang faqir. 

~penulis jalanan
15 Ogos 2011
Perpustakaan Universiti,KWSP

Hijrah ini

Best Blog Tips 11:39 AM 1 Comments


Hijrah diri itu sukar. Terlalu sukar. 

Meski dicuba berulang-ulang tetapi pasti kecundang tanpa jiwa yang cekal dan sabar. 

Syaitan dan nafsu memerangi jiwa hingga luka parah agar kembali ke dalam kandang kejahilan dan kemaksiatan yang memerangkap. Terkadang dipandang pelik dan jelik oleh manusia berhati dungu dengan perubahan diri ini. tidak kurang ia dikeji dan dihina. Hatinya di goda berulangkali oleh wangian jahiliah yang menipu. 

Fasa penghijrahan jiwa ini meski nampak tenang diluar, namun gelombang didalam sanubari berombak ganas dan dirobek oleh perlbagai perasaan hingga sukar untuk dijahit semula. 

Di sana ada dua sendi kekuatan untuk memenangi pertarungan ini seperti yang dikhabarkan oleh Almarhum Ustaz Fathi Yakan, iaitu HATI dan AKAL. 

Hati akan menjadi benteng yang kuat dalam memerangi nafsu sekiranya hati itu hidup, lembut, bersih, cekal dan selalu mengingati pesanan Sayidina Ali yang berbunyi: 

"Sesungguhnya Allah s.w.t mempunyai bejana di atas buminya iaitu hati- hati.. maka hati yang paling disukai oleh Allah s.w.t ialah hati yang lembut, bersih dan cekal."

Kemudian Sayidina Ali mentafsirkan (kalimah kalimah tersebut dengan) katanya: 

Cekal dalam pegangan agama, bersih di dalam keyakinan dan lembut terhadap saudara-saudara mukmin. 

Akal pula adalah (ciptaan Allah) yang dapat melihat, mempunyai daya memahami sesuatu, mampu membezakan dan dapat menyimpan sesuatu fahaman dari ilmu-ilmunya di mana dengan ilmu itu kelak ia dapat menghampirkan diri dengan Allah, mengetahui keagungan Allah serta kekuatannya. 

Sabda Rasulullah, 

"Tidaklah beruntung seorang lelaki (dengan satu pemberian) dibandingkan dengan kelebihan kurniaan akal yang dapat membimbing pemiliknya kepada petunjuk dan menahannya dari perkara yang buruk". (Hadis riwayat Al- Mujbir) 

Lalu, marilah wahai diri kita bersihkan daki noda di hati dan pertajamkan akal kurniaanNya ini. 

Moga hijrah ini benar-benar memberi erti. 

p/s : Selalu manusia menunggu masa/peristiwa untuk berubah (spt tahun baru, atau lain2), lalu sebenarnya hijrah itu menjadi khayalan yang terawan-awan tanpa mencapai kejayaan. Ayuh,hijrahlah diri sekarang! Ramadhan adalah medan yang paling sesuai. 

~tetamu Ramadhan 
14 Ogos 2011 
Perpustakaan Universiti, KWSP

Si malam pujaan

Best Blog Tips 2:04 PM 0 Comments



Malam itu dinanti. 

Malam itu benar-benar dinanti oleh jejaka, gadis bahkan seluruh umat Islam. Hari ini sudah memasuki fasa kedua Ramadhan, tetapi amalanku masih tidak memuaskan. Aduhai, harus ditingkatkan lagi!

Malam itu diintai dan diburu oleh manusia-manusia yang lapar akan rahmatNya. Betapa 'kenyang' pada siapa yang dapat memburunya.

Sabda Nabi yang mulia,

"Carilah Lailatul Qadar pada (bilangan) ganjil dari sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. " (HR. Al-Bukhari, Muslim dan lainnya).

Hendak memburu manakan boleh tanpa kelengkapan. Malah perlu dibiasakan dengan 'pemburuan' itu, agar benar-benar mahir dalam selok belok pemburuan. Jika tidak, 'tangkapan' pasti terlepas. Sungguh malang jika begitu. Sepuluh hari lagi, bermakna sepuluh malam terakhir yang diungkapkan Rasulullah akan tiba. Apakah waktu itu baru nak mengasah tombak, menjahit jaring dan persiapkan bekalan? Terlambat!!

Firman Allah, 

"Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur'an) pada Lailatul Qadar (malam kemuliaan). Dan tahukah kamu apakah Lailatul Qadar itu? Lailatul qadar itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sehinggalah terbitnya fajar. "(Al-Qadr: 1-5)

Allah....betapa bahagianya si pemburu yang berjaya memburunya. betapa riangkan ruh mereka. betapa damainya hati mereka.
Allah...izinkanlah aku untuk 'melapah' malam itu seenaknya.

"Ya Allah, berkatilah kami dibulan Ramadhan dan sampaikanlah kami pada Lailatul Qadr."

tetamu Ramadhan
11 Ogos 2011
bumi wakafan MADI

Wabak sepanjang jalan

Best Blog Tips 9:57 AM 0 Comments


Dalam buku Wabak Sepanjang Jalan (Jilid 1) tulisan Dr. Al Sayed Muhammad Noh, beliau menggariskan beberapa wabak atau penyakit yang selalu menimpa daie yang mendokong risalah dakwah ini.

1) Al Futur (Terhenti atau melengah-lengah)
Pengertian(bahasa) : -terputus atau terhenti sesudah berjalan, atau diam sesudah bergerak -malas, menangguh, melengah-lengah sesudah bergerak aktif dan bersungguh-sungguh Pengertian (istilah) : tahap yang paling rendah ialah malas,menangguh-nangguh,melengah-lengahkan dan yang paling tinggi ialah berhenti terus atau diam sesudahbergerak cergas secara berterusan.

2) Al-israf (pemborosan)
Pengertian(bahasa) : - apa yang dibelanjakan bukan untuk ketaatan kepada Allah -Pembaziran atau tindakan yang melampaaui batas pengertian (istilah) –perbuatan yang melampaui batas keserderhanaan, samada dalam perkara makanan,minuman, pakaian , tempat tinggal, dan seumpamanya,yang merupakan naluri yang tersembunyi dalam diri manusia.

3) Al isti'jal (gopoh /terburu-buru)
Pengertian(bahasa) :- mendesak, minta di segerakan terburu-buru atau laju. Dalam istilah pendakwah : -keinginan untuk mengubah reality penghidupan masa kini dalam sekelip mata atau kurang dari sekelip mata tanpa menilai tentang kesan buruk yang akan berlaku disamping tidak memahami suasana persekitaran yang melingkungi mereka.

4) Al Uzlah (memencilkan diri)
Pengertian (bahasa) : - menjauhkan atau menyisihkan. Menurut kamus lisan al arab-meminggir sesuatu atau mengetepikan maka dipinggirkan ia. Istilah pendakwah : -mengutamakan penghidupan secara berseorangan dengan meninggalkan penghidupan secara berjamaah. Cara yang demikian menjadikan seorang amilin merasai sudah cukup untuknya mendirikan Islam dalam dirinya sendiri, tanpa memperdulikan orang lain, sekalipun orang lain menghadapi kebinasaan atau kehilangan, atau seseorang itu cuba menegakkan Islam dalam dirinya sendiri. Kemudian secara berseorangan, ia berusaha sedaya upaya menegakkannya dikalangan orang ramai tanpa meminta pertolongan dan sokongan para amilin lain yang sama-sama berada di medan perjuangan.

5) Al i'jab bil nafsi (terpesona dengan diri sendiri)
Pengertian (bahasa) :- Gembira dan berharapan baik -Rasa besar dan membesarkan Istilah :- Suatu kegembiraan degan diri sendiri, hasil dari apa yang dilakukannya sama ada perkataan atau perbuatan tanpa menyinggung orang lain, tanpa mengambil kira perbuatan dan perkataan tadi baik atau buruk, terpuji atau terkeji.

6) Al-Ghurur (tertipu dengan diri sendiri)
Pengertian(bahasa) :-penipuan sama ada kepada diri sendiri atau kepada orang lain - seseorang yang tertipu dengan kebendaan dunia Istilah: -kekaguman seorang amilin dengan diri sendiri sehingga mengdorongnya ke tahap menghina dan memperkecil-kecilkan setiap apa yang diusahakan oleh orang lain yang menyerupai apa yang ia sedang lakukan. Sungguhpun demikian, sikapnya itu tidaklah sampai ke tahap memperlekehkan peribadi saingannya atau merendah-rendahkan peribadi mereka.

7) Al Takabbur
Pengertian (bahasa) :-menonjolkan kebesaran dan kesombongan -kebesaran dan kesombongan istilah : -seseorang amil itu menonjolkan kebesaran ke atas dirinya dalam bentuk menghina orang lain dan memperlekehkan kewibawaan mereka.

Moga Allah kuatkan jiwa ini untuk terus berjalan di jalan ini hingga denyutan nadi terakhir.

Ameen.


~lembaran kehidupan
28 Julai 2011
Abi Padang Machang, Perlis

doaku II

Best Blog Tips 4:21 PM 0 Comments

baru aku faham benar, sunnah jalan ini.

dahulu, aku hanya merasa pada akal melalui pengalaman manusia-manusia yang telah berjalan dan ada sesetengah dari mereka telah sampai di penghujung lalu bertemu dengan Kekasihnya dengan sekuntum senyuman yang menawan dan hati yang bahagia.

betapa lara pula jiwaku dahulu kerna tidak yakin lalu hanya bermain-main di pinggir jalan ini-tidak diberanikan diri untuk menjejakinya.

aku berterima kasih padaMu Tuhan, kerna Kau masih memilih diri hina ini meskipun bertimbun maksiat dan noda aku perbuat. dengan sedikit rasa amanah yang Kau campakkan ini aku mohon kau kuatkanlah kakiku untuk terus teguh dijalan ini.

meski kini, terlalu sukar dan dihimpit pelbagai masalah dan cabaran, aku yakin, inilah sunnah jalan ini yang diungkap oleh para pujangga, " jalan yang tidak dihampar permaidani merah."

Tuhan, biarlah aku kelemasan dalam pelbagai masalah umat dan dihimpit perit oleh masa dan waktu, asalkan itu menjadi taruhan aku meraih redhaMu.

berikanlah aku kekuatan untuk terus dan terus berjalan hingga dipenghujung, Ya Rabb..

faqir ilallah
~bumi wakafan MADI
20 Julai 2011


sesingkat rasa

Best Blog Tips 11:24 PM 0 Comments



hidup ini singkat sangat-sangat akhi...

pergunakanlah sepenuhnya pada perkara yang bermanfaat dan yang diredhaiNya.

jangan sampai dirimu merintih air mata darah menyesal perbuatan diatas muka bumi ini.

tak berguna saat itu. sungguh, tak berguna!

~meniti hidup
15 Julai 2010
Arau,Perlis.

bukan tidak sudi

Best Blog Tips 12:53 AM 0 Comments

bukanlah kalamku yang patah hingga tiada ganti
bukanlah tintaku kehabisan kerna aku masih punyai laut
bukan jua aku semakin malas dibungkam rasa, bahkan gelora jiwa untuk mencoret terus mengocak tasik ketenangan hati.

namun,aku akur pada masa yang menghimpit,hingga sukar aku bernafas
moga ia menjadi taruhan aku sewaktu ulat memamahi diri kaku ini nanti

~bahagia dihimpit waktu
Padang Besar
14 Julai 2011

terus yakin dijalan ini

Best Blog Tips 8:13 AM 0 Comments

“Kita adalah suatu kaum yang dimuliakan oleh Allah dengan Islam, sekiranya kita mencari kemuliaan selain daripada Islam maka kita akan dihina oleh Allah."

- Saiyidina Umar Ibn Khattab

Buat diriku, teruskanlah perjalanan membawa risalahNya ini. Tetap dan teguhlah bersama Islam.

dihimpit masa
 8 Julai 2011
Padang Besar

doaku

Best Blog Tips 7:20 PM 1 Comments


Ameen Ya rabb..


meniti hari
7 Julai 2011
Padang Besar,Perlis

kebangkitan

Best Blog Tips 11:50 AM 1 Comments

benar, mereka bangsawan- punyai segalanya kekayaan untuk dimiliki
benar, mereka pemerintah- punyai segala kekuasaan untuk digunapakai

mereka gunakan segala kekayaan membeli maruah pengikut
mereka gunakan segala kekuasaan menjerut leher rakyat

tetapi awas!
sampai bila rakyat akan membiarkan leher-leher mereka dijerut?
sampai bila mereka mampu membohongi rakyat?

akan tiba suatu masa
rakyat bangkit dan menjadi mimpi ngeri buat mereka
ya, akan tiba-bahkan hampir tiba!

wahai agamawan!
masihkan kalian cuba berdiam diri melihat agama suci ini dirogol bangsawan haprak??

wahai cendikiawan
masihkah kalian lena dalam falsafah kalian, sedangkan sistem pendidikan negara makin meracau gila?

wahai sasterawan
masihkan kalian petah menulis puisi indah,padahal bahasamu dirobek dan disumbat pada lubang najis??

wahai anak-anak watan!
masihkan kalian masih lemas dalam lautan hiburan yang maha dasyat ini, sedang watanmu inci demi inci diratah rakus pemerintah dajal?

bangkitlah wahai jiwa-jiwa yang lena
bangkitlah dari belengu syaitan berwajah manusia
bangkitlah demi bangsamu, watanmu, dan agamamu
bangkitlah!!

junaidiahmad
16 Jun 2011
Arau, Perlis

terindah

Best Blog Tips 1:28 PM 0 Comments

Ku langkahi perjuangan ini
dengan namaMu Ya Rabbi
meski ku tahu dibentangi duri
namun ku tetap sungguhi hati

berjalan atas jalan Rasul
tidak dihampar permaidani merah
tidak direnjis wangian mawar
hanyalah onak dan ranjau ditelusuri
dipandang asing itu biasa
kerna itu janji Nabi

Dibalik perit dan sakit meniti duri
terselit madu yang menyapa
manisnya sukar digambarkan
hanya hati yang beriman merasai
bersama sahabat seperjuangan
suka dan duka menjadi indah
bersama Allah Tuhan yang disembah.


kenangan indah
12 Jun 2011
Kangar, Perlis.

kembali padaNya

Best Blog Tips 2:59 PM 1 Comments



betapa perlunya diri ini kembali
fitrah suci yang mendamaikan hati
menghilang kegusaran jiwa
dihina, dimaki dan dicaci
senyum tetap terukir
diri benar-benar menjadi tegar
melalui kehidupan yang penuh rencam
berbeza ketenangan yang dicipta
hanya sementara dan selalunya gagal

carilah ketenangan dihadapan Ilahi
bersujud padaNya, merintih padaNya
menyebut namaNya dan sentiasa bersamaNya
Oh alangkah bahagianya
itulah kekasih sejati ;sentiasa bersama
saat suka dan duka
tetap terasa manis
Allah...

30 Mei 2011
Kuala Terengganu

suara bumi

Best Blog Tips 11:59 PM 0 Comments

bila waktu suara ulama' tidak didengari
biarkan saja bumi berbicara

masih pekakkah mereka?

Arau, Perlis

Tanggungjawab pemuda

Best Blog Tips 8:07 AM 0 Comments

Bismillah walhamdulillah

Menurut Dr Yusuf Qaradhawi, empat tanggungjawab pemuda Muslim hari ini :

1. Memahami Islam secara sahih
2. Mengamalkan Islam yang difahami
3. Menyebarkan Islam
4. Menggabungkan diri dengan jamaah Islam

15 Mei 2011
Kangar, Perlis

Satu Muhasabah

Best Blog Tips 5:01 PM 1 Comments

Bismilah walhamdulillah.

Angin petang itu amat damai. Menyapa lembut. Dedaun kering jatuh ke tanah tanpa sebarang bunyi. Awan berliuk-liuk dilangit biru menampakkan lagi indahnya ciptaan Allah.

Di atas pelankin kayu aku duduk bersama sang ayah. Wajahnya tenang. Setenang bayu pagi.

Sambil menghirup jus tembikai kami bersembang dan bermesra. Bukan sentiasa begini. Sang ayah amat jarang dirumah. Sentiasa sibuk dengan urusan dakwah dan tarbiyah. Urusan ummah.

Kami membicarakan pelbagai tajuk dan agenda. Amat menarik bila jiwa remajaku diselubungi pengalaman-pengalaman sang ayah dalam kancah dakwah. Perit dan manis yang sang ayah tuturkan membuat aku seolah-olah turut sama berada disituasinya.

Ketika kusyuk aku memasang telinga menadah motivasi dari sang ayah tiba-tiba seorang lelaki dari jauh datang ke arah kami.

Ku lihat wajah lelaki itu sugul. Sedih dan seolah tidak bermaya.

Seusai memberi salam kepada kami lelaki tersebut terus menangis dan memeluk sang ayah. Aku hairan.

Mengapa begitu?

Sang ayah tenang. Mungkin sudah dapat membaca suasana. Sudah pasti. Pengalaman tua sang ayah yang mengajarnya mengerti semua tentang kehidupan. Termasuk perihal mad’u.

Sang ayah mengusap lembut rambut lelaki tersebut. Dengan wajah yang tenang sang ayah bertanya.

“Mengapa akhi? Apakah yang menimpa kau sehingga kau jadi begini?”

Tangisan makin reda. Pelukan makin terlerai. Dengan mata yang berkaca sang lelaki memandang wajah tenang sang ayah. Mulutnya cuba untuk menuturkan bait dan kata.

“Abi..jiwa ana resah dan gelisah kala ini. Hati ana sering luka. Ana merasakan hidup ana sangat terganggu. Masalah pula tidak putus datang dan terus menimpa. Aktiviti jamaah tidak menenangkan jiwa ana. Terkadang ana merasakan ana hendak meninggalkan jalan ini. Tetapi ana sayangkannya. Ana tidak mahu menjadi manusia yang lari dari hidayahNya. Akademik menjadi bebanan dan sering jua ana merasakan kecewa dengannya.”

“Abi..bagaimana sekarang? Apa yang perlu ana lakukan? Ana….”

Tidak sempat menghabiskan katanya sang lelaki kembali menangis. Aku melihat air matanya pantas meluncur dipipi.

Sang ayah kembali mengusap rambut sang lelaki. Memujuk.

Sang ayah menjawab.

"Abi tidak melihat ini suatu masalah lain melainkan ia berpunca dari diri kita sendiri."

Pabila enta mengelarkan diri neta dai’e ilallah apa persiapan nta?

Bagaimana tahajjud enta setiap malam?

Sang lelaki terpinga diajukan soalan sebegitu.

Berapa masa yang enta sediakan untuk menghadap Allah Ta'ala di waktu qiyamnya setiap malam?

Apakah seorang da'ie mujahid akan dialpai oleh Allah Azz wa Jalla bila di saat orang tidur sang dai'e merintih, merayu, mengadu padaNya? Tidak. Tidak mungkin.

Bagaimana aurad quran enta? Al Waqi'ah..Al Mulk..Yaa Sin.. dan lain-lain. Semuanya surah-surah yang amat berkuasa membina kekuatan ruh. Kekuatan iman. Kekuatan keyakinan. Menghapuskan kotoran-kotoran dosa. Menambahkan bekalan pahala yang mampu menaikkan darjah ketenangan dalam hati para dai'e ila Rabbil Jalil.

Bagaimana pula solat enta? Yang mengandungi sentuhan-sentuhan ruhi, unsur-unsur ta'abudan, tasliman, takhasyua'an, tabazzulan, takhaddu'an, dan tamalluqan. yang sayugia membina jiwa hamba dalam diri para da'ie mujahid.

Sering kali seseorang itu tidak menemui hatinya di dalam solat, sehingga solatnya tidak ada ruh yang dapat menghidupkan jiwanya.

Bagaimana wirid dan zikirnya, yang sepatutnya menghidupkan hati. Menyalakan ingatan, kerinduan serta keasyikan kepada Allah Rabbul Jalil. Membuahkan kemulian, menumbuhkan sifat-sifat mahmudah dan menggilap dari noda dosa.

Abi sukar mempercayai, seorang da'ie yang istiqamah dengan wasilah-wasilah tarbawi akan resah jiwanya,tertekan hidupnya.

Muhasabahkanlah kembali hati enta. Laraskan kembali iman enta.

Yakinlah, bila enta beristiqamah dengannya, insyaallah nusrah Allah pasti berbondong-bondong datang. Dari segenap pelusuk. Dari semua arah. Tanpa disangka-sangka.

Aku mendengar dengan teliti setiap bait kata sang ayah. Bagiku ia juga nasihat untukku. Ya, nasihat yang amat berguna saat iman aku goyah.

Sebaik sahaja sang ayah seusai menutur bicara, sang lelaki terus memeluk sang ayah. Makin kuat tangisannya. Lama mereka berdakap. Sang lelaki membisikkan sesuatu pada sang ayah. Terlalu perlahan. Aku tidak mendengarnya. Akhirnya tangisan sang lelaki reda. Reda dalam dakapan sang ayah.

Aku melihat wajah sang lelaki agak berbeza. Seolah sudah mendapat sesuatu yang diingini, senyuman kecil terlukir dibibir. Tanda puas. Walau mata masih berkaca. Tenang kembali.

Sang lelaki meminta izin mengundur diri. Aku menyalaminya dengan sopan sambil menghadiahkan senyuman dan doa bersama. Moga sang lelaki ini mendapat ketenangan walau dalam keperitan dan mendapat kemanisan perjuangan walau dicaci oleh manusia yang mencaci.

Moga aku jua begitu.


9 Mei 2011
Kangar,Perlis

jangan matikan hati

Best Blog Tips 8:37 AM 0 Comments

Bismillah walhamdulillah

Rasulillah SAW pernah bersabda

“ janganlah kamu matikan hati kamu dengan membanyakan makan dan minum, sesungguhnya hati itu seumpama tumbuh-tumbuhan, jika banyak disirami air maka ia akan mati ”

Dan kata seorang ulama, Ibrahim Al-Khawas

“ Sesungguhnya ubat hati itu ada lima perkara, maka ubatilah hati kamu dengan lima perkara tersebut. Pertamanya, bacalah Al-Quran dengan menghayati isi kandunganya. Kedua, mengosongkan perut dari terlalu kenyang atau berpuasa. Ketiga, bangun ( beribadat ) di waktu malam. Keempat, menghampirkan diri kepada Allah ( beribadat ) disepertiga malam dan yang kelimanya, sentiasa bersama-sama di dalam majlis orang-orang yang soleh ”


7 April 2011
Kangar, Perlis

Kampung Sesumpah Mati

Best Blog Tips 8:01 AM 0 Comments

Bismillah walhamdulillah.

Arakian bermulanya sebuah ceritera di sebuah kampung yang damai bernama Kampung Sesumpah Mati, maka adalah wataknya diberi nama Budin, Ucop, dan Malim. Adapun mereka bertiga bersahabat baik semenjak kecil lagi.

Maka dihujung kampung itu ada sebuah warong. Adapun warung ia adalah kepunyaan Mael, menantu kepada tok penghulu Kampung Sesumpah Mati.

Maka diwaktu senja di suatu hari, adalah sahabat bertiga tadi mengunjungi warong yang kepunyaan Mael sambil menyanyi riang. Maka duduklah mereka dihujung penjuru warong tersebut. Maka mintalah mereka pebagai hidangan yang istimewa yang layak dihidang penghuni syurga.

Sementelah terhidang segala makanan itu maka makanlah mereka tanpa basmallah dibacakan. Maka syaitan ketawa terdekah-dekah ditepi.

Seusai ikan yang gemuk kini tinggal tulang, maka inginlah mereka berangkat pulang, maka di panggilnya Mael dan dimintanya Mael akan mengira jumlah bayaran. Maka mengiralah kesemua itu dan berjumlah semua itu 4 dirham sahaja.

Maka keluarkanlah mereka uncang duit mereka, dan amatlah terkejut mereka akan melihat jumlah didalamnya hanyalah 1 dirham.

Maka gelisahlah sekalian mereka bertiga, mencari akal untuk melepaskan diri.

Adapun Ucop yang bergeliga otaknya berbisik pada Budin setelah mendapat ilham dari syaitan. Maka fahamlah Budin akan rancangan itu kendatipun dia dikambing hitamkan.

" Mael, bawakan aku senaskah Al Quran". Maka Budin mula mengatur langkah.

Maka adat melayan tetamu dan pelanggan, Mael menuruti segala mahu Budin. Al Quran merah milik atuknya dibawanya.

Adapun setelah Al Quran itu di tangannya, Buden lalu bersumpah,

Wallahi, Wabillahi, Watallahi, aku Budin bin Badin bersumpah aku telah membayar semua harga makanan ini berjumlah 4 dirham pada Mael. Kalau aku menipu azab Allah akan menimpa aku.

Terkejutlah Mael mendengar sumpah tersebut kerana adapun sumpah tersebut tiada didengarinya sebelum ini dan tiadalah jua ia pelajari dalam Islam. Syaitan pula makin galak ketawanya.



5 Mei 2011
Kangar, Perlis

mari buat duit

Best Blog Tips 6:24 PM 1 Comments

Bismillah walhamdulillah

Tajuk gempak? atau bermata duitan?

Ikutlah apa yang ditafsirkan, cuma duit juga penting untuk hidup mentaatiNya. manakan tidak, Rasulullah SAW amat bimbang umatnya manjadi kufur akibat kefaqiran.

Baik sahabat, antara petua menambahkan untuk rezeki ada tiga. Sedekah, selawat dan dhuha.

Sedekah atau derma adalah satu pemberian yang Allah akan membalas dengan pelbagai ganjaran besar.

"Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya." (Al Baqarah : 261)

Banyak lagi ganjaran lain yang disebutkan oleh Allah dan Rasulillah SAW. tetapi malangnya besar umatnya tidak yakin dengan janji-janji ini. oh ruginya mereka!

Kedua,berselawatlah ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Disamping selawat yang kita ungkapkan itu menjadi syafaat kepada kita hari akhir nanti, ia juga membawa kebaikan didunia ini. murah rezeki itu pasti.

Dan solat sunat dhuha adalah pengikat rezeki. Pesan ustaz aku, jangan ditinggalkan 2 solat sunat ini, iaitu solat tahajud dan solat dhuha. Tahajud adalah pengikat hati padaNya, dhuha pula pengikat rezeki.

Ini doanya.

“Ya Allah bahawasanya waktu duha itu waktu duhamu, kecantikan itu ialah kecantikanmu , keindahan itu keindahanmu, kekuatan itu kekuatanmu ,kekuasaan itu kekuasaanmu dan perlindungan itu perlindunganmu “. ” Ya Allah jika rezekiku masih di atas langit , turunkanlah dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah. ,Jika masih jauh dekatkanlah. Berkat waktu duha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanmu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah engkau limpahkan kepada hamba-hambamu yang soleh”

Istiqamahlah!

Terakhir, ikhtiar dan berdoalah agar diberikan rezeki yang halal. Pasti Allah akan campakkan rezeki itu dari ruang yang kita tak sedari.

Oh ya, rezeki itu boleh datang pelbagai. bukan sekadar bentuk duit. hati yang lapang walau dihimpit masa yang terhad juga rezeki dari Ilahi. =)


2 Mei 2011
Kangar, Perlis

warkah untukmu

Best Blog Tips 1:47 AM 6 Comments

Bismillah walhamdulillah.

Dengarkanlah. Dengarkanlah suara hatiku ini.

Bukanlah niatku untuk mencari perang atau meminta simpati. Cuma aku terlalu bimbang melihat keaadaanmu dewasa ini. Saban hari bertambah parah. Sayu hati.

Hati manakah yang tidak sayu melihatmu begitu andai empunya diri ini jua memiliki kakak dan adik yang sejiwa denganmu. Jiwa yang begitu halus. Tempat yang bersarang naluri keibuan.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai ( perintah ) Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (At-Tahrim : 6)

Pakaian adalah lambang keperibadian akhlak. Setuju? Lantas apakah yang mendorong engkau masih memakai pakaian ahli maksiat?? Kelak kerna pakaian itu kau dihumban ke neraka!

Aku tahu, jauh disudut hatimu ingin benar kau menjadi muslimah yang solehah. Ia tersemat kukuh. Kerna itulah fitrah. Fitrah yang suci. Fitrah yang indah.

Hadapkanlah wajahmu dengan lurus pada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (ar-Rum:30)

Sungguh indah fitrah itu. Madu iman meyelaputinya.

Kembalilah kepada fitrah Islam, pasti engkau dapat merasai manisnya madu iman itu. Ya, amat manis. Tapi ia hanya kepada yang benar-benar inginkannya. Aku tahu, untuk kembali kepada fitrah itu terlalu banyak besi halangan dan paku keperitan. Benarlah kata nabi

Neraka itu dikelilingi oleh kesenangan, dan surga itu dikelilingi oleh kesukaran.” (HR Bukhari dan Muslim)

Namun tiada alasan untuk kita tidak kembali membersihkan segala noda dan titik hitam dalam hati andai kita benar-benar inginkan. Hendak seribu daya.

Terkadang aku pelik. Tudungmu sudah elok, menutup segala rambutmu. Namun jelek dan pelik bila engkau pakaikan baju yang berlengan pendek. Lagi malang baju adikmu yang kau sarungkan pada badanmu. Bila ditanya, inilah fesyen terkini kata kau. Namun aku cabar jawapan ini kau berikan pada Tuhan ketika kau dihisap kelak! Berani?

Mengertilah. Aurat itu bukan hanya terletak pada rambut. Namun pada seluruh semua anggotamu kecuali tapak tangan dan mukamu. Aku yakin kau sudah tahu cuma tidak mahu mengerti. Mengapa begini?? Bukankah kau ingin kembali kepada fitrah?

"Dan hendaklah mereka (wanita) menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka." (Surah al-Nur: 31)

"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (ketika mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (Surah al-Ahzab : 59)

Terkadang aku terdengar kau merungut. Merungut kerana auratmu terlalu berat berbanding aurat lelaki bagimu. Usah begitu. Sebaliknya kau harus berbangga kerana engkau adalah ibarat permata yang tidak ternilai harganya. Lantas kerana itulah engkau dijaga rapi tanpa calar.

Apakah kau tidak melihat wanita barat yang hilang ketamadunan dan maruah serta malu angkara tidak di jaga oleh agama mereka. Mereka umpama batu hitam penuh debu di jalanan yang boleh dikutip dan dibuang sesuka hati. Aku pasti engkau tidak mahu begitu.

Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang solehah.” (HR. Muslim,Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad)

Aku menyeru dengan seruan sayang dan kasih sebagai adik atau abangmu, marilah sama-sama kita kembali kepada fitrah. Singkirkan segala pakaian ahli maksiat dan pakaikan pakaian solehah.

Moga Allah memberi kekuatan untuk kembali kepada fitrah. Rapatlah denganNya, pasti kekuatan itu timbul tanpa dipinta. Aku menyeru dan menasihati diriku terlebih dahulu.

Buatlah pilihan tekad. Mulakan dengan dirimu. Pasti sahabatmu yang lain mengikutimu. Walau pada awal mereka kelihatan menentang atau tidak suka perubahanmu namun hatinya juga seperti hatimu. Ingin jua menjadi muslimah sejati. Hanya kekuatan belum muncul.

Ayuh, tanggalkan segala pakaian ahli neraka itu. Pakaikanlah pakaian fitrah. Pakaian ahli syurga. Tutuplah auratmu. Rapatlah denganNya. Bahagia pasti milikmu.

1 Mei 2011
Kangar, Perlis

rukun mujahadah

Best Blog Tips 12:15 AM 2 Comments

Bismillah walhamdulillah.

Almarhum Ustaz Said Hawa dalam kitab Tarbiyatuna al-Ruhiyyah, menggariskan empat rukun mujahadah.

1. Senyap - kurang bercakap, melainkan zikir dan perkara kebaikan.

2. Berlapar - kurangkan makan. Banyak makan akan melebarkan ruang syaitan yang masuk ke badan manusia melalui saluran darah.

3. Bersendirian atau uzlah - prinsip asas (al-aslu) dalam hidup bermasyarat ialah perlunya bercampur gaul (khultoh). Akan tetapi, perlu ada masa untuk kita bersedirian untuk bertawajjuh di hadapan Allah.

4. Kurangkan tidur.

30 April 2011
Kangar, Perlis

cinta palsu

Best Blog Tips 9:50 PM 0 Comments

bagiku segala cinta adalah palsu. benar. palsu semuanya.

"akhi, bagaimana cintakan Allah? apakah ia juga palsu maksudmu?"

ya, palsu. tapi bukan hakikat cinta Ilahi itu yang palsu, yang menjadinya palsu adalah pengungkapnya.

aduh. betapa ramai, bahkan semua manusia yang aku jumpai, lidah mereka mengungkap cinta pada Allah. Rindu pada Allah. tapi hakikatnya mereka menipu!

apakah tidak dikira menipu anda hanya lidah yang mengungkap sedangkan anggotanya menafikan dengan bermaksiat pada Allah? aduhai..

betapa zalimnya manusia. betapa hipokritnya kita. mengungkap cinta kepadaNya demi menarik cinta manusia yang menjauhkan dariNya.

aku secara peribadi tertarik dengan ungkapan ustaz hasrizal berkenaan cinta.

"cinta kepada Allah akan menghampirkan kita pada makhlukNya, begitu juga cintakan makhlukNya akan membawa penghampiran kepada Allah."

setuju aku akan klise ni. inilah cinta yang benar-benar suci. mencintai Allah pada hakikat yang benar. mencintai manusia pada hakikat yang betul.

cinta manusia dan cinta Allah itu tidak pernah bertindih.

aku seru disini terutama untuk diriku sendiri dan sahabat, muhasabahkanlah cinta kita.

apakah ia cinta palsu atau cinta suci?

29 April 2011
Kangar, Perlis

Perkongsian : dilahirkan untuk orang lain

Best Blog Tips 9:25 PM 0 Comments

Bismillah walhamdulillah.

Semalam aku hadir dalam kuliah bulanan Ustaz Lutfi Arifin.

Beliau mensyarahkan kitab Riyadus Solihin. Alhamdulillah, aku terkesan dengan penyampaian malam itu. dengan membacakan hadis tentang sabar dalam berjuang, beliau dengan penjang lebar menghuraikannya penuh arif. Allahuakbar.

Aku juga tertarik dengan salah satu untaian bicaranya.

"Orang beriman dilahirkan bukan untuk dirinya tetapi untuk manusia lain."

Allahurabbi, betapa aku menyedari betapa kerdilnya aku untuk mencapai status orang beriman tersebut.

Orang beriman lahir atas kepentingan manusia marhaen lain bukan atas kepentingan dia. Mereka berjuang tanpa ada sedikit rasa hati mereka ingin mengaut keuntungan!

Jiwa mereka benar-benar tulus berjuang. Tiada lumpur riak dan cacat amalan mereka dengan tujuan yang batil.

Jiwa kerdilku berkata, aku mesti menjadi golongan itu!

29 April 2011
Kangar, Perlis