Satu Muhasabah

Best Blog Tips 5:01 PM

Bismilah walhamdulillah.

Angin petang itu amat damai. Menyapa lembut. Dedaun kering jatuh ke tanah tanpa sebarang bunyi. Awan berliuk-liuk dilangit biru menampakkan lagi indahnya ciptaan Allah.

Di atas pelankin kayu aku duduk bersama sang ayah. Wajahnya tenang. Setenang bayu pagi.

Sambil menghirup jus tembikai kami bersembang dan bermesra. Bukan sentiasa begini. Sang ayah amat jarang dirumah. Sentiasa sibuk dengan urusan dakwah dan tarbiyah. Urusan ummah.

Kami membicarakan pelbagai tajuk dan agenda. Amat menarik bila jiwa remajaku diselubungi pengalaman-pengalaman sang ayah dalam kancah dakwah. Perit dan manis yang sang ayah tuturkan membuat aku seolah-olah turut sama berada disituasinya.

Ketika kusyuk aku memasang telinga menadah motivasi dari sang ayah tiba-tiba seorang lelaki dari jauh datang ke arah kami.

Ku lihat wajah lelaki itu sugul. Sedih dan seolah tidak bermaya.

Seusai memberi salam kepada kami lelaki tersebut terus menangis dan memeluk sang ayah. Aku hairan.

Mengapa begitu?

Sang ayah tenang. Mungkin sudah dapat membaca suasana. Sudah pasti. Pengalaman tua sang ayah yang mengajarnya mengerti semua tentang kehidupan. Termasuk perihal mad’u.

Sang ayah mengusap lembut rambut lelaki tersebut. Dengan wajah yang tenang sang ayah bertanya.

“Mengapa akhi? Apakah yang menimpa kau sehingga kau jadi begini?”

Tangisan makin reda. Pelukan makin terlerai. Dengan mata yang berkaca sang lelaki memandang wajah tenang sang ayah. Mulutnya cuba untuk menuturkan bait dan kata.

“Abi..jiwa ana resah dan gelisah kala ini. Hati ana sering luka. Ana merasakan hidup ana sangat terganggu. Masalah pula tidak putus datang dan terus menimpa. Aktiviti jamaah tidak menenangkan jiwa ana. Terkadang ana merasakan ana hendak meninggalkan jalan ini. Tetapi ana sayangkannya. Ana tidak mahu menjadi manusia yang lari dari hidayahNya. Akademik menjadi bebanan dan sering jua ana merasakan kecewa dengannya.”

“Abi..bagaimana sekarang? Apa yang perlu ana lakukan? Ana….”

Tidak sempat menghabiskan katanya sang lelaki kembali menangis. Aku melihat air matanya pantas meluncur dipipi.

Sang ayah kembali mengusap rambut sang lelaki. Memujuk.

Sang ayah menjawab.

"Abi tidak melihat ini suatu masalah lain melainkan ia berpunca dari diri kita sendiri."

Pabila enta mengelarkan diri neta dai’e ilallah apa persiapan nta?

Bagaimana tahajjud enta setiap malam?

Sang lelaki terpinga diajukan soalan sebegitu.

Berapa masa yang enta sediakan untuk menghadap Allah Ta'ala di waktu qiyamnya setiap malam?

Apakah seorang da'ie mujahid akan dialpai oleh Allah Azz wa Jalla bila di saat orang tidur sang dai'e merintih, merayu, mengadu padaNya? Tidak. Tidak mungkin.

Bagaimana aurad quran enta? Al Waqi'ah..Al Mulk..Yaa Sin.. dan lain-lain. Semuanya surah-surah yang amat berkuasa membina kekuatan ruh. Kekuatan iman. Kekuatan keyakinan. Menghapuskan kotoran-kotoran dosa. Menambahkan bekalan pahala yang mampu menaikkan darjah ketenangan dalam hati para dai'e ila Rabbil Jalil.

Bagaimana pula solat enta? Yang mengandungi sentuhan-sentuhan ruhi, unsur-unsur ta'abudan, tasliman, takhasyua'an, tabazzulan, takhaddu'an, dan tamalluqan. yang sayugia membina jiwa hamba dalam diri para da'ie mujahid.

Sering kali seseorang itu tidak menemui hatinya di dalam solat, sehingga solatnya tidak ada ruh yang dapat menghidupkan jiwanya.

Bagaimana wirid dan zikirnya, yang sepatutnya menghidupkan hati. Menyalakan ingatan, kerinduan serta keasyikan kepada Allah Rabbul Jalil. Membuahkan kemulian, menumbuhkan sifat-sifat mahmudah dan menggilap dari noda dosa.

Abi sukar mempercayai, seorang da'ie yang istiqamah dengan wasilah-wasilah tarbawi akan resah jiwanya,tertekan hidupnya.

Muhasabahkanlah kembali hati enta. Laraskan kembali iman enta.

Yakinlah, bila enta beristiqamah dengannya, insyaallah nusrah Allah pasti berbondong-bondong datang. Dari segenap pelusuk. Dari semua arah. Tanpa disangka-sangka.

Aku mendengar dengan teliti setiap bait kata sang ayah. Bagiku ia juga nasihat untukku. Ya, nasihat yang amat berguna saat iman aku goyah.

Sebaik sahaja sang ayah seusai menutur bicara, sang lelaki terus memeluk sang ayah. Makin kuat tangisannya. Lama mereka berdakap. Sang lelaki membisikkan sesuatu pada sang ayah. Terlalu perlahan. Aku tidak mendengarnya. Akhirnya tangisan sang lelaki reda. Reda dalam dakapan sang ayah.

Aku melihat wajah sang lelaki agak berbeza. Seolah sudah mendapat sesuatu yang diingini, senyuman kecil terlukir dibibir. Tanda puas. Walau mata masih berkaca. Tenang kembali.

Sang lelaki meminta izin mengundur diri. Aku menyalaminya dengan sopan sambil menghadiahkan senyuman dan doa bersama. Moga sang lelaki ini mendapat ketenangan walau dalam keperitan dan mendapat kemanisan perjuangan walau dicaci oleh manusia yang mencaci.

Moga aku jua begitu.


9 Mei 2011
Kangar,Perlis

1 Catitan sahabat:

hantu said...

nice..suka =)