Bab 1 ( Risalatul Mu'awanah) : Keyakinan

Best Blog Tips 4:53 PM


Bismillah.

Izinkan aku panjangkan kalam ulama'.

**

Wahai saudaraku, hendaklah engkau selalu teguh dalam berkeyakinan.Kerana bila keyakinan itu sudah kukuh dalam hatimu, segala sesuatu yang ghaib tiba-tiba dapat dilihat dengan jelas seperti yang dikatakan oleh Ali bin Abi Thalib:

"Sudah terbuka mata hatiku maka bertambahlah keyakinanku."

Keyakinan ialah kekuatan dan keteguhan iman yang sudah mendarah daging dan menyatu dalam hati, laksana sebuah gunung yang sangat besar.Kerana itu, segala bentuk keraguan dan ujian tidak mampu menggoyahkannya..

Jika keraguaan dan ujian itu datang dari luar, tutuplah kedua telinganya sedangkan hati tetap pada pendirian asal yang kukuh dan teguh.Bahkan syaitan pun tidak kuasa mendekati dan menggodanya kerana hati sudah dibentengi dengan keyakinan yang kukuh.Manusia yang memiliki ciri-ciri di atas ialah Umar bin Khattab, seperti yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw:

"Syaitan akan lari apabila melihat bayangan Umar.Dan ia pun tidak berani berpijak pada jalan yang telah dilewati oleh Umar."(HR. Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Hibban dari Buraidah)

Sebab-sebab teguhnya keyakinan

a. Telinga selalu mendengar Al-Quran dan hadis dan hati sentiasa merenungkan keagungan ALLAH, kesempurnaan, kebesaran dan keEsaanNYa, mempelajari kejujuran para Nabi, kesempurnaan mereka, mukjizat yang mereka bawa, serta seksa yang ditimpakan pada musuh-musuh mereka.

Merenungkan segala sesuatu yang akan terjadi pada hari kamat, pahala yang diperoleh orang-orang yang taqwa dan azab bagi yang berdosa.Cukuplah bagi kita memperkukuhkan keyakinan dengan penyebab pertama ini. Firman ALLAH Taala:

"Apakah belum cukup bagi mereka? telah Kami turunkan Al-Quran kepadamu, agar dibaca di depan mereka."(QS. Al Ankabut:51)

b. Memperhatikan segala ciptaan ALLAH yang indah dan menakjubkan, baik yang ada di langit mahupun bumi. Firman ALLAH swt:

"Kami akan memberitahukan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di beberapa daerah dan (kekuasaan) yang ada pada peribadi mereka sendiri sehingga jelas bagi mereka bahawa ALLAH adalah (benar)."(QS. Ha Mim As Sajadah:53)

c. Bersungguh-sungguh dalam mengerjakan segala amalan dan tetap didasari iman dan taqwa. Firman ALLAH Taala:

"Dan orang-orang yang berjihad mencari keredhaan Kami. Sungguh, akan Kami tunjukkan pada mereka jalan-jalan Kami." (QS. Al Ankabut:69)

Buah keyakinan

Buah keyakinan yang dapat kita rasakan bila kita kental dalam berkeyakinan antara lain kekuatan batin, ketenangan jiwa, perlindungan ALLAH swt.Cita-cita untuk selalu taat kepadaNYA, serta kekuatan maksima untuk mendapat redhaNYA.

Ringkasnya, keyakinan yang kental itu merupakan pokok dari segala sesuatu.Sedangkan darjat yang luhur, budi pekerti yang terpuji dan amal soleh adalah cabang dan buahnya.Bahkan baik buruk akhlak dan perilaku seseorang bergantung pada keyakinannya.

Luqman Hakim berkata:

"Amalan dapat dilakukan dengan adanya keyakinan.Seseorang hanya dapat beramal sesuai dengan kadar imannya.Dan bila keyakinannya berkurang, berkurang pulalah amalnya."

Rsulullah saw bersabda:

"Keyakinan adalah bahagian keseluruhan dari iman."(HR. Baihaqi)

Tingkat-tingkat keyakinan dalam keimanan

a. Ashabul Yamin

Iaitu orang-orang yang percaya dan kental dalam iman, tapi pada saat-saat tertentu, jiwanya dapat digoncangkan oleh keraguan dan ujian.

b. Al Muqarrabin

Iaitu orang-orang yang benar-benar kental dalam berkeyakinan, mereka mampu menguasi hati mereka dengan bermodalkan keteguhan iman dan taqwa.Segala bentuk keraguan dan ujian tidak akan mampu mengganggu dan merosak imannya.Bahkan sesuatu yang ghaib pun dapat terlihat dengan jelas, tingkatan ini dinamakan Iman bil yaqin.

c. Tingkatan para Nabi dan pewarisnya

pada tingkat tertinggi ini pun segala sesuatu yang ghaib dan tersembunyi dapat terlihat dengan sangat jelas dan nyata

Tingkatan ini disebut Iman bil kasyfi wal 'iyan.

Seluruh tingkatan di atas merupakan anugerah ALLAH yang diberikan kepada yang dikehendakiNYA.Hanya ALLAH lah yang memiliki keutamaan yang benarnya.

**

itulah kalam al Habib Saiyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad. Semoga Allah rahmati beliau.

faqir ilallah
bumi wakafan MADI
08 Rabiul Awal 1433H

0 Catitan sahabat: