dik II

Best Blog Tips 10:36 AM


dik
kutulis warkah ini disaat bumi dinodai titisan hujan yang ghairah
angin dingin mengunyah tulang temulangku tanpa aku seru
matahari belum bangun dari tidurnya meski sudah berkali si jantan berkokok
aduh, gelap dan suram rasanya.

dik,
aku berjalan di lorong kehidupan yang panjang
busuk dan tengik baunya membuat aku kelemasan
dan kini, lorong-lorong itu semakin membusuk dan sempit
najis fitnah dijaja merata oleh pengemis-pengemis dunia

dik,
pengemis itu aku lihat bukan kepalang ramainya
bertali leher,dan berkemeja kemas merayau disetiap penjuru lorong
rumahnya bukan teratak menunggu runtuh tetapi istana berlian yang megah

dik,
aku yakin kau jua pasti melalui lorong-lorong seperti ini
berwaspadalah dik dalam melangkah
usahlah kau berjalan sendirian parah akibatnya
anjing-anjing belaan syaitan sedang kelaparan
menunggu-nunggu untuk mencarikkan tubuhmu
syaitan pula bersiul-siul menyanyikan rentak irama agar kau bersama menari

dik,
inilah pesananku yang mungkin menjadi pesanan terakhir yang sempat aku muntahkan untukmu
lorong itu pasti kau lalui,maka laluilah dengan teman-teman akhiratmu
sabar dan teruslah bersabar meski kakimu tertusuk duri dan sembilu
teguh dan teruslah teguh meski kau dihidang jutaan kekayaan oleh pengemis dunia
penghujung itu pasti kau tapaki.

al faqir ilallah
12 Januari 2012
Bumi wakafan MADI

0 Catitan sahabat: