Warkah sekeping hati

Best Blog Tips 6:47 PM



Sahabat, ada sekelompok manusia yang bekerja kuat untuk Islam hingga sanggup menggadaikan harta, seluruh tenaga bahkan nyawa.

Cintanya kepada gerakkerja dalam merealisasikan impian agar Islam tertegak di tanah air begitu tinggi dan membakar.

Malangnya sahabat, diantara mereka ada yang selalu melakukan maksiat kepada Tuhan dijalan suci ini.

Jalannya yang dilalui sudah selari dengan para syuhada, namun maksiat yang dianggap kecil inilah yang menjadikan ia terpesong semakin jauh dari lorong yang sebenar. Jauh dan makin menjauh.

Mereka tidak merasakan dosa yang dilakukan adalah suatu kesalahan bahkan kebiasaan bagi seorang manusia dhaif. Itu alasan mereka.

Sahabat, benar,kita adalah manusia dhaif yang alpa, namun merasakan noda dan maksiat itu perkara biasa tanpa penyesalan lalu berteruskan melakukannya adalah tanda hati telah mati!!

Malu aku untuk menggariskan maksiat yang golongan ini lakukan. Terlalu banyak dan kadangkala lebih teruk dari manusia yang tidak menjejaki jalan dakwah ini.

Akhi, bila hati mati,tiadalah layak untuk menjunjung agama yang suci ini. Tidak layak! Bahkan kemenangan Islam tertangguh kerana adanya dai'e sebegini.

Persoalannya, adakah kita golongan ini??

Jujurlah pada diri. Hanya manusia jujur yang bersedia untuk menerima kebaikan.

Dan jika benar itulah diri kita, kita hanya ada dua solusi untuk melihat kemenangan Islam benar-benar dikecap indah.

Keluar dari jalan dakwah ini ATAU hidupkan kembali hati yang mati itu!!

Keluar dari jalan dakwah?? Aku rasa ia bukan pilihan manusia yang berakal. Bukan akhi.

Lalu pilihan manusia yang berakal sudah pasti hanya satu, yakni menghidupkan hati yang lama mati itu!!

Akhi, bagaimana hati ingin hidup andai dikambus dengan karat dosa dan maksiat???

Tidak mungkin sahabat. Tidak mungkin. Adalah mustahil hati yang begitu suci mampu tumbuh dalam kegelapan karat noda ini. 

Ikhwah dan akhowat, marilah kita betulkan kembali diri kita. Kita melihat kezaliman dan jahiliyah melata didunia akhir ini. Benar,kita ingin mencegahnya, namun mampukan kezaliman dan jahiliyah itu kita mencegah sedangkan kezaliman dan jahiliyah membusung tinggi dalam dalam diri??

Marilah, wahai sahabat-sahabat,kita merenung sejenak. Menjadi kewajipan kita untuk memerangi nafsu yang merajai kita selama ini.

Ramai pula orang bertanya,bagaimana untuk memadamkan kejahilan dan kezaliman angkara maksiat yang dirancang oleh nafsu buas ini??

Jujur aku menjawab, aku bukan orangnya untuk memberi jawapan. kerna aku bukan ahli dalam hal ini. Namun, aku rasakan tidak kekok untuk berkongsi tentang dua perkara kunci yang aku dapat dari alim ulama.

Satu, cintailah majlis ilmu. Ya, ilmu mampu merobek jahiliyah dan memadamkan kezaliman secara berkesan. Hadirlah, wahai sahabat-sahabat ke majlis ilmu, beleklah buku-buku bermanfaat, berbincanglah dengan sahabat, hidupkan  hati dengan ilmu.

Kedua, penuhkan masamu dengan kebaikan. Sahabat, aku bahagikan masa itu hanya dua bentuk, masa kebaikan dan masa keburukan. Kebaikan dan keburukan tidak akan mampu wujud dalam satu masa yang sama!

Jika masamu diisi dengan amal kebaikkan nescaya kejahatan tidak mampu menampung bersama. tetapi awas, jika masamu dibiarkan kosong nescaya keburukan pasti akan mengisi masa tersebut!!

Itulah,wahai akhi aku sempat meluah kata tanpa suara yang berbuku dalam jiwa. Aku ingin benar menjadi manusia yang bertaqwa dan ingin benar jua aku melihat sahabat-sahabat yang aku cintai bersama aku di syurga nanti.

Sahabat, saat aku lupa dan lalai, peringatlah aku dengan amaran Allah. Jangan biarkan aku terkapai dalam tasik noda yang tampak cantik,namun hakikatnya kotor didalamnya.

Moga kita sama-sama berjalan seiring dibawah payung rahmat Ilahi menapaki ke syurgaNya.

~faqir ilallah
junaidiahmad

0 Catitan sahabat: