Kembali dakapan cinta Ilahi

Best Blog Tips 4:13 PM


Indahnya taubat itu.

Saat air mata wahai akhi, mengalir meminta ampun kepada Tuhan dengan hati yang takut dan mengharap, Dia mencampakan rasa yang tenang. Tenang dalam linangan air mata. Tenang dalam dakapan rahmat Ilahi.

Dari ruang dan peluang yang masih Allah berikan ini, marilah kita bersujud meminta keampunan darinya.

"Tapi dosaku bagai gunung. Setiap dengusan nafasku bergelumang dengan maksiat. Apakah Tuhan memandang aku yang terlalu hina ini??"

Akhi, mari aku lemparkan selembar kisah untuk kau renungi. Untuk aku jua.

Begini akhi,pada suatu hari Umar Ibnu Khathab masuk ke rumah Rasulullah SAW dalam keadaan menangis, padahal beliau terkenal orang yang keras dan kuat hati.

Rasullullah bertanya, "Wahai Umar, apakah yang menyebabkan engkau menangis sebegini??"

"Di depan pintu Rasulullah SAW ini, ada seorang pemuda yang menangis tersedu-sedu. Aku terharu melihatnya, hingga aku sendiri turut menangis.” Jawab Umar.

Rasulullah SAW berkata, “Perintahkan dia masuk!” Anak muda itu pun masuk ke rumah Rasulullah SAW dalam keadaan masih mencucurkan air mata.

Rasulullah SAW bertanya, “Apakah sebabnya engkau menangis, wahai anak muda?”

“Aku menangis mengenang dosaku yang amat banyak. Saking banyaknya, rasanya pundakku tiada kuasa lagi memikulnya.”, jawab anak muda.

Terjadilah tanya jawab antara Rasulullah SAW dengan pemuda itu.

Rasulullah SAW bertanya, “Apakah engkau menyekutukan Tuhan, syirik?”

“Tidak!” jawab pemuda.

“Kalau demikian, Tuhan akan mengampuni dosa-dosamu, walaupun dosamu itu seberat langit, bumi dan gunung,” sahut Rasulullah SAW.

“Dosaku lebih besar daripada itu lagi,” kata pemuda itu.

“Apakah dosamu itu lebih besar dari seluruh tahta?” tanya Rasulullah SAW.

“Memang, lebih besar dari itu, ya Rasulullah,” jawab pemuda itu.

Rasulullah SAW bertanya lagi, “Apakah lebih besar daripada Arsy?”

Jawab pemuda itu, “Lebih besar lagi!”

“Apakah dosamu itu lebih besar dari sifat pengampun dan rahmat Tuhanmu?” sahut Rasulullah SAW.

Jawab pemuda itu, “Tidak ya Rasulullah, ampunan Tuhan lebih besar daripada dosaku. Tidak ada sesuatu yang lebih besar daripada ampunan Tuhan.”

Tanya Rasulullah SAW, “Terangkanlah dosa yang telah engkau lakukan itu, dan jangan engkau segan dan merasa malu-malu.”

Akhirnya, anak muda itu bercerita “Saya bekerja sebagai penjaga kubur, sudah tujuh tahun lamanya. Pada suatu hari, meninggal seorang budak perempuan milik seorang golongan Ansar, dan dikuburkan di pemakaman yang saya jaga itu. Saya digoda oleh iblis sehingga diwaktu malam aku bongkar kuburan itu kembali. Saya curi kain kafan yang membalut mayat wanita itu. Kemudian saya meninggalkan tempat itu. tetapi sebelum jauh, iblis laknatullah sekali lagi membisikkan padaku,agar tidak meninggalkan wanita itu begitu sahaja. Lalu aku berpatah kembali, dan berzina dengan mayat perempuan itu.

Saat itu mayat tersebut bersuara,“Celakalah engkau hai anak muda! Tidakkah engkau melakukan perbuatan kejam terhadap seorang wanita yang tidak berdaya lagi? Sampai hatikah engkau membiarkan aku menghadap Tuhan dalam keadaan telanjang?”

Lalu aku melarikan diri ketakutan.

Mendengar keterangan itu, maka Rasulullah SAW sangat marah seraya berkata, “Engkau memang seorang yang fasik dan akan masuk neraka!”

Seketika itu juga baginda mengusir anak muda itu. Anak muda itu terasa hatinya remuk dan tiada makna lagi hidup di dunia kala ini.

Sedang Allah telah mendengar taubatnya sebelum anak muda tersebut berjumpa Rasulullah.

Dia selalu memohon do’a kepada Tuhan,
“Ya Tuhanku, aku menyatakan taubat dari perbuatan yang sesat itu. Jika Engkau, ya Tuhan, masih memberikan ampunan atas dosa yang aku perbuat itu, maka sampaikan hal itu kepada Rasulullah SAW. Jika dosaku itu memang tidak Engkau ampuni lagi, maka turunkanlah api dari langit untuk membakar kulitku sehingga aku menjadi hangus, sebagai balasan atas dosa yang aku lakukan itu.”

Lalu Malaikat Jibril bertemu dengan Rasulullah SAW.

"Wahai manusia teragung, apakah dosa yang dilakukan anak muda sebentar tadi lebih besar dari pengampunan Allah? Ketahuilah, Allah telah mengampuni dia dengan rahmatNya."

Rasulullah SAW menyedari kesilapannya,justeru meminta Saidina Umar memanggil kembali anak muda tersebut.

Si anak muda menyambut perkhabaran itu dengan penuh kesyukuran.

Begitulah,wahai akhi, rahmat Allah itu Maha Luas. Lebih besar dari segala maksiat dan noda yang kau perbuat. Meski nodamu itu jika dicurah ke lautan, lautan menjadi hitam kerana banyaknya noda itu, tapi yakinlah rahmat Allah lebih banyak dan besar dari itu. Ia mampu menjernihkan lautan hitam tersebut.

Adapun wahai sahabat, ada tiga syarat untuk Allah SWT menerima taubatmu itu.

1. Berhenti dari kemaksiatan tersebut
2. menyesali dosa yang telah dilakukan tadi
3. bertekad untuk tidak mengulanginya selamanya

Marilah, bersama-sama kita membasuh jiwa kita yang kotor ini. Allah menunggu taubat hambaNya untuk diberikan pengampunan.

~berusaha menjadi hambaMu
junaidiahmad
15 Nov 2011
Pusat Agensi HPA,MADI

0 Catitan sahabat: